Minggu, 23 Juni 2013

no longer as teenager



Assalamualaikum and hello good people!
Umurku sudah 21 tahun, sedikit lagi jadi 22, insya Allah di September nanti. Aamiin.
Saya merasa di umur 21 tahunku ini saya sedikit berubah. Saya menjadi sedikit lebih ke arah perempuan, yang dimana pada saat teenager dulu saya alamak seperti laki-laki. Bahkan ada yang menjuluki saya sebagai perempuan tampan. Hiks!

Sekarang saya sudah mengenal yang namanya eyeliner, maskara, bedak2an, perawatan, vitamin untuk kulit serta sebagai-sebagainya. Dulu saya cukup cuek urus wajah makanya saya doyan kena jerawat, hahahaha.. Kemarin saya sempat ngepost foto diri di instagram dengan wajah yang sudah sedikit di make-up dan banyak yang bilang kalo saya ini cetar membahana halilintar. Alhamdulillah. Segala kecantikan semua punya Allah. Tapi saya kurang suka sebenarnya pake make up, saya cuma suka memakai pensil alis.. Maklum, alis saya tipis menjelang botak seperti Pak Mario Teguh. Hiks.

Selain urusan make-up2, saya juga doyan memasak. Saya setuju sekali dengan postingan kakak senior cantik saya, Kak Lispa Bun perihal perempuan harus tau memasak! Yeahh!! Semenjak memasuki umur 21, saya yang dulunya cuma tau makan, kini sudah tau memasak perlahan-lahan. Saya sudah mulai bersahabat dengan bawang merah, bawang putih, garam, merica, tomat, dan rekan-rekannya. Tadi pagi saya juga praktek membuat telur mata sapi yang perfect ala MasterChef. Kemarin saya berhasil membuat perkedel jagung dan sambal2an entahlah apa namanya, tapi dipuji oleh Papah saya. Hahahahaha.

Yap, perempuan harus cantik. Papah saya pernah bilang "perempuan yang cantik adalah perempuan yang keringatnya bau bawang dan tangannya pernah teriris pisau atau kena letupan minyak pas menggoreng", hahaha, maksudnya perempuan yang doyan masak. Iya juga sih, sometimes saya merasa seksi seperti Farah Quin kalo sudah selesai memasak. Dan saya merasa lebih fresh kalo sudah make up. Tapi tetap, natural is more better lah..

Pernah kamu bayangkan? Kalo kamu sedang memasak dan suami mu memelukmu dari belakang sambil berkata "Mama masak apa?" Ararararaaaa... Saya juga mau. Hihihi. Mupeng mendadak.

Yap mari kita mempercantik body and soul kita, jangan lupa kenalan sama bumbu dapur biar lebih beautiful!

Ohiya, berhubung saya ngepost via gadget, dan upload foto tidak bisa pake caption.. Yowes saya jelaskan.. Foto 1 itu: foto perkedel yang kemarin saya buat. Hahahahahaha dan sebelahnya itu bahan-bahan sambel asoy, bahan2nya cantik warna-warni kemudian disiram sama minyak panas dan dikasih perasan jeruk purut. Assipaaa'..
Foto 2: saya yang coba-coba pake dress hahahahaha, supaya jadi cewek-cewek byutipul :p

Sekian dulu postingan saya..

Mari makan,
Wassalam





3 komentar:

Lispa Lui mengatakan...

Akoe jadi maloee ada namakoe..

Tulisanmu juga sudah banyak berubah, sudah jarangmi menggunakan kata berupa ekspresi tambahan (re:agak lebay tp lucu)

"Pernah kamu bayangkan? Kalo kamu sedang memasak dan suami mu memelukmu dari belakang sambil berkata "Mama masak apa?" --> jujur saya bayangkan si Bapa *ketawa guling2 sampai Bali langsung ketemu Hamish*

Komen utk foto 2: girly mi tawwa ana2kka ;)

Btw ini tgl 24, selamat wisuda yaa Pyonk, S.Sos

Ami Potabuga mengatakan...

tawwa...blajar masak mi...
cantik ki :)

Alvidha Septianingrum mengatakan...

*Kak Bun: Kenapa yang dibayangkan bapa cobaaaaa?? HAHAHA.. iya kak.. besarma, jadi berubah sedikit wakakakakak..

*Ami: Alhamdulillah, maaciiiihhh :*