Jumat, 25 Juli 2014

JAUH

Now playing: Island In The Sun - Weezer * kalo dengar lagu ini pasti kangen sama kampungnya Mama di Bulukumba, SulSel.. pantai pasir putih dan angin sepoi-sepoi.. hah! syiiit.. kangennya :'(

Kadang saya berpikir kalo Jauh dan rasa kangen itu saling bergandengan dan terikat. Iya kan? jauh menyebabkan kangen dan kangen diakibatkan oleh jauh.. yah hubungan sebab akibat.

Pernahkah kamu merasa jauh? Dari sahabat? Dari orang yang kamu sayangi? Dari orang tua? Bahkan dari Tuhan?

Pernahkah kamu kangen? Pasti pernah.. apalagi umurku masuk kategori umur doyan kangen.. hahahaha.. dan yang paling saya kangeni adalah kangen masa-masa dimana saya menuntut ilmu di sekolah ataupun kampus.

Hehehe.. kadang kangen teman-teman kampus, cinta-cinta di kampus dimana setiap sudut menjadi saksi *huahahahahaha.. kalo Si kekasih jaman kuliahan baca ini pasti ketawa.. karena emang benar.. setiap sudut kampus pernah dilewati berdua.. maklum pasangan doyan jalan kaki mulai dari ujung sospol sampai warteg blakang workshop Unhas pernah dilalui sambil jalan kaki lewati Teknik hanya karena mau makan nasi pecel tapi tidak ada kendaraan.. alhasil jalan kaki dibawah teriknya matahari Makassar.. eciyeeee.. nostalgia kah? Boleh kan ya... Kita boleh saja membahas masa lalu, asal jangan terjebak dan stuck karena masa depan tidak akan menunggu *SUPERRR SEKALI!

SIP, LANJUT! Saat mengetik ini, saya masih di kosan menunggu jemputan karena saya akan berlebaran di rumah keluarga Mama yang ada di Depok. Yap, tahun ini mungkin tahun tersendu karena tidak berlebaran dengan keluarga inti. Why? tiket mahal dan saya tidak mau menyusahkan orang tua saya lagi. Semenjak saya lulus kuliah, saya punya prinsip takkan lagi menggunakan duit orang tua kecuali hal yang amat sangat mendesak. Orang tua mana yang tak ingin anaknya pulang saat hari raya? Tapi tetap saya tak ingin pulang.. bukannya perhitungan tapi tiket minta ampun mahal hahahaha.. toh sudah minta maaf ke orang tua kalo saya tidak pulang walaupun nyesek banget ini dada. Hahaha.

Belakangan ini saya lebih sering diam di kosan, memikirkan tentang rasa "jauh" yang saya alami dan rasa kangen yang mengikuti di belakang, kadang sambil nangis juga.. apalagi kalo sudah dengar lagu. Hahahahaha.. sekeras-kerasnya preman pasar, kalo sudah kangen orang tua.. nangis juga.. hahahahaha kangen ngepreman nih!
Terus kemarin sempat drop juga karena tekanan darah tiba-tiba menurun drastis. Heran aja cuy.. saya ini penderita tekanan darah tinggi (ngikut Mama hahahaha) kok tiba-tiba jadi rendah.. zzzzz.. badan jadi lemes, pusing nda karuan dan pucat kayak mayat hahahaa, sempat curhat sama dokter dan nangis. Wahahahaha.. dokter bilang kadang kangen bisa bikin sakit.. obatnya cuma ketemuan, oke.. mungkin September saya pulang.

Dan sepulang dokter saya video call dengan sahabat saya.. sumpah kangen sekali dengan mereka. Disini teman cuma sedikit, apalagi bahasanya lain jadi jumlah jokes masih terbatas.. coba di Makassar.. stok jokes banyak sekali hahahahaha!

Kadang rasa jauh menguatkan kita, kadang rasa jauh mengingatkan kita.. distance is just a number. Menjauh dari mereka yang kita sayang, membuat kita lebih dekat dengan mereka walaupun tak ada kontak fisik.. dan di saat kamu jauh, bakal ketahuan juga mana yang memang sayang dan mencarimu. Hahahaha. Jauh juga bisa menyebabkan lupa. Yap, semua itu tergantung lah. Yang buruk jika dijauhi pasti akan dilupa, tapi jika yang baik dijauhi pasti kangen :)

Buset dah ini postingan sendu amat ya! Yaudah saya post beberapa foto saja yah.. foto pas video call, foto yang dikirimin Mama di Makassar pas fitting baju dan foto saya sendiri.. hahahahaha kali aja ada yang kangen :p . WASSALAM

Rabu, 23 Juli 2014

Mencuci

Ngepost ditemenin suaranya Jason Mraz, enak kali ya.. lagi kosong di kosan, ada yang datang nyanyiin lagunya I'm Yours pake gitar.. hahaha ngayal.

Mengapa judulnya Mencuci? Ini mau buat postingan cara mencuci baju dengan baik yah? Heheh, ngga kok.. setidaknya blog saya agak terisi sedikit, ahahahah, toh sebelum nulis postingan ini juga saya habis nyuci baju subuh-subuh :p

Saya adalah orang yang paling tidak bisa melihat barang menumpuk. Seperti cucian numpuk, kotoran numpuk, debu numpuk, kenangan masa lalu yang numpuk, dan dosa yang numpuk *laaah.. curhat dia*. Hampir tiap hari saya mencuci baju saya, sehingga teman-teman di kosan memberi julukan saya anak rajin. Ehem, biasalah.. calon-calon menantu idaman kesayangan mertua, lumayan juga ngucek bisa bikin lengan kencang, jadi bahu makin enak buat disanderin.. nih bahuku.. kalo kamu sedih *eyaaa..

Mencuci menurut saya adalah kegiatan yang enak, kamu kena air, main-main air, ngucek-ngucek baju sampai bersih. Awal-awal patah hati kemarin (ya rasanya sampai sekarang sih *mblaaah) saya doyan banget nyuci, mulai dari nyuci baju, nyuci handuk, nyuci piring, dan nyuci-nyuci lainnya. Apalagi tau kabar bahwa doski (yang bikin patah hati) telah memiliki pendamping baru.. HUAAAAHH..

Setelah mendengar kabar tersebut, saya mengambil celana jeans saya yang kotor, dan mencucinya. Ngucek celana jeans itu butuh perjuangan men.. jeans kalo udah direndam, beratnya bertambah 10x lipat. Apalagi hari itu, ada teman saya yang memperlihatkan foto doski dengan pendamping barunya lagi sandar-sandaran, makin kuatlah saya menyikat jeans saya serta ada adegan banting-banting jeans di kamar mandi. Hahahaha.

Saya adalah orang yang jarang mengeluarkan emosi, alias marah.. tapi sekali marah yah tau sendiri lah.. kayak orang gila. Dan saya lebih senang menyalurkan marah atau kesal saya dengan kegiatan rumah tangga seperti mencuci dan membersihkan rumah. Makanya, kalo lagi marah jangan cari saya kemana.. cari aja di kamar mandi, paling lagi nyuci jeans. Hahahaha.

Saya menganggap hal yang membuat saya emosi itu seperti kotoran, harus dibersihkan. Anggap saja emosi itu kotoran dan baju itu hati.. eh ada kotoran nempel di baju, masa dibiarin? Yah pasti dicuci lah kan? Yah cara nyuci emosimu yah tergantung caramu bagaimana kamu sukanya, kalo saya emang demen main air makanya saya nyuci. Ada beberapa teman dekat yang jika emosi lari ke masak, lari ke makan, lari ke olahraga.. setidaknya itu lebih baik daripada marah-marah sambil banting-banting gelas, kasian gelasnya pecah, keinjak orang berdarah, kalo emang marah yah marah aja tapi jangan pernah marah tapi nyusahin orang lain. Hehehe.

Coba deh sekali-sekali kalo lagi emosi, terus ambil tumpukan cucian, terus ngucek. Kadang nih ya, saya dapat inspirasi menulis atau apalah dari saya ngucek. Ngucek baju sambil mengkhayal, berpikir, berandai-andai, eh ide dapat, baju bersih juga dapat. Hohoho.

Intinya sih jangan sampai emosi menguasai diri kamu, itulah guna kita menjadi manusia, untuk mengontrol emosi, apalagi sekarang bulan puasa bro.. Hehehe. Sekian dulu yah postingan saya, semoga besok cucian saya pada kering... asal jangan sekering ini hati *laaah laaah.. mbo ya kalo hati kering cari yang bisa basahin dong Alvidha? iya. ntar mau basahin ini hati kok.. pake air doang. Hahaha. Makasih yah sudah baca. Wassalam :)

Jumat, 04 Juli 2014

4 Juli 2014 | 16:46 PM

Postingan ini saya buat khusus buat semua teman-teman saya dimanapun kalian berada yang sedang memiliki masalah yang njelimet lahir batin. 

Sebagai anak gaul era masa kini (eyaa), saya punya beberapa teman dan setiap teman punya masalah pribadi yang nyungsep di kepalanya, hatinya, jiwa raganya hingga dia bisa galau menahun. Dan masalah yang paling rumit dalam kehidupan mereka adalah masalah percintaan. Terutama masalah percintaan dengan lawan jenis.. Maklum, saya jarang mendengar teman saya curhat masalah cinta sesama jenis atau cinta berbeda spesies. 


Masalah percintaan mereka beraneka ragam. Mulai dari naksir seseorang tapi bingung mau bagaimana karena seseorang tersebut terlalu sulit digapai, terlibat cinta segi banyak-banyak, cinta beda agama, cinta tanpa restu orang tua, cinta jarak jauh, cinta ditolak uang bertindak, "aku bagaikan jemuranmu, digantung terus sampe kering", cintaku mentok di BBMmu (lirik seorang teman *lalu kabur), cinta main tangan, cemburu-cemburu, dan lain-lain (masalah percintaan ternyata banyak pemirsa!!)


Kasus percintaan hanyalah 1 dari berjuta-juta masalah yang muncul dalam hidupmu, all my friends! Masih banyak kasus yang akan menimpamu yang akan lebih menyeramkan daripada kasus percintaan. 


Seperti: seramnya orang yang sedang mencari pekerjaan. Ibarat orang yg mau pacaran niyeee.. Cari kerja dan melamar kerja itu ibarat menyatakan cinta sama seseorang, dan masa sekolah plus kuliah adalah masa PDKTmu, bukan main kurang lebih 16 tahun masa PDKT mu (normal dr jenjang kelas 1 SD sampe S1 lah.) Dan pada saat kamu "nembak", kamu ditolak! Jengjeng... It's hurt actually.. For me, it's more hurt than broken heart.


Bukannya mau menakut-nakuti, tapi masih banyak hal yang lebih menyeramkan daripada galau karena kekasih. Contoh: kematian. Suka tidak suka, mau tidak mau kalian harus menghadapi cobaan yang sudah pasti akan ada ini. 


Mamah Papah saya selalu mengajarkan saya untuk enjoy hidup dan menertawakan semua masalah yang terjadi dan tetap menjadi bahan introspeksi diri. Dulu rumah saya pernah kemasukan maling, dan seluruh gaji sebulan Papah saya ludes, tapi orang rumah hanya ketawa-ketiwi saja tanpa mikir "Waduh nanti kita makan apa nih?" Dan dengan entengnya Papah bilang "Nyawa saja bisa lenyap seketika, apalagi uang.. Nikmati saja. Ini teguran dari Tuhan supaya kita lebih harus tinggal di rumah, jaga rumah dan lebih menjaga satu sama lain", dari situ saya selalu menertawakan semua masalah saya. Walaupun kadang 10 persen batin menangis. Hahahahaha. 


Kamu adalah apa yang kamu pikirkan, kalo di pikiranmu isinya galau terus, bisa-bisa kamu dijuluki manusia galau. Ide'eh.. Jadi bangga mko itu kalo galau ko? Ckckck.. Pantas negara kita galau, anak mudanya galauers bela -__-"


Enjoy your problems and laugh it! Jangan sampe masalahmu membuat kau mengakhiri hidupmu seperti di sinetron Indosiar yang saya tonton td pagi ketika habis sahur.. Gara2 suaminya selingkuh, dia nekat minum obat sampe overdosis. Ya bagus kalo langsung mati, kalo ngga? Bikin malu lah.. Hahahaha


Hidup itu sudah kodratnya dipenuhi dengan masalah. Kalo hidupmu tak bermasalah berarti kamu sudah sebelas dua belas dengan orang mati. 


Jika dunia percintaanmu sedang kelabu, tenang.. Ada Tuhan yang bisa kau jadikan tempat mengadu. Bukan main, Tuhan adalah Dzat yang Maha Pengasih, kau curhat selama kau mau, Dia nda pernah bosan dengar keluh kesahmu. God always bless you, all my dearest friends :)


Dan ada juga sahabatmu.

Sahabat yang baik adalah sahabat yang selalu ada di belakangmu, depanmu dan disampingmu. Saat kau terjatuh, dia menopangmu dari belakang.. Saat kau ingin menggandeng, dia selalu jalan beriringan disampingmu dan siap menggandengmu dan saat kau merasa terancam, dia akan berdiri di depanmu, menjagamu. 

So, to all my dearest friend.. Masih mau galau? Enjoy aja lah.. Go ahead, make your day more awesome! 


Oke, sekian dulu postingan yang mau saya share ke kalian. Saya bukan Mario Teguh yang bisa menginspirasi Anda dan memotivasi Anda, tapi saya adalah Alstrojo yang bisa membuat Anda tersenyum sedikit saat membaca postingan ini.


Wassalam :)

Kamis, 03 Juli 2014

Mengapa Menulis?

Jika filsuf bernama Descartes berkata “Cogitu Ergo Sum” yang artinya “aku berpikir maka aku ada”, maka saya akan mengatakan “Aku Menulis Maka Aku Ada”. Dengan menulis, seluruh manusia akan tahu jika ternyata kita berada dan eksis di dunia ini. Entah dengan melihat tulisan kita di dinding, di kertas, buku, blog, wall facebook, status twitter dan lainnya. Coba saja jika kita membuat akun di blog tapi sama sekali tidak pernah mengisinya, kita dianggap tidak ada oleh para blogger yang lain. Dengan tulisan, keberadaan kita diakui.

 Menulis itu menjadikan apa yang dialam pikiran sehingga dapat dilihat oleh mata. Coba bayangkan seandainya kita tidak menulis, kita akan menumpuk beban pikiran di kepala dan bisa berujung pada sesuatu yang bernama “stres”. Dengan menulis, semua beban bisa kita bagi. Pernahkah kamu merasa tenang setelah menulis? Ya, saya sering. Dengan tulisan kita bisa membuang “sampah” yang terpendam di kepala. Sehingga kita bisa menjadi lebih segar dan awet muda setelah menulis. Karena menulis adalah penenang jiwa dan pelepas dahaga kesepian.

Cukup dengan membuka notes, atau Microsoft Word, menulis apa yang kita rasakan seharian ini, atau menulis tentang perasaan yang terpendam, walaupun kita tak bercerita kepada orang, tapi bercerita melalui tulisan rasanya bisa menghilangkan beban pikiran yang ada.

Dengan menulis, orang-orang bisa tahu tentang diri kita walaupun mungkin kita tidak pernah bertatap muka. Contoh: Saya tidak pernah bertemu dengan seorang penulis favorit saya secara langsung, tapi saya tahu kehidupan dia, mengapa? Karena dia menulis, dia berbagi, dia bercerita, melalui tulisannya di harian online dia, entah melalui blog ataupun status di twitter atau facebook, dan bisa juga melalui buku yang dia terbitkan.

Tapi kadang banyak orang yang jarang menulis dengan alasan tidak bisa. Semua orang bisa menulis, mereka mungkin saja malas. Mengapa saya katakan semua orang bisa menulis? Karena mereka bisa membalas sms, mengomentari status facebook dan membuat status twitter. Jadi tidak ada alasan bagi mereka bahwa mereka semua tidak tahu menulis. Semua orang bisa menulis, persoalannya adalah mau atau tidak.           
 Mulailah menulis dari apa yang kita tahu, memotret fenomena di kepala dan menulislah menurut sudut pandang yang paling kita suka. Menulislah dan jadilah dirimu sendiri. 

Wassalam :)