Rabu, 23 Juli 2014

Mencuci

Ngepost ditemenin suaranya Jason Mraz, enak kali ya.. lagi kosong di kosan, ada yang datang nyanyiin lagunya I'm Yours pake gitar.. hahaha ngayal.

Mengapa judulnya Mencuci? Ini mau buat postingan cara mencuci baju dengan baik yah? Heheh, ngga kok.. setidaknya blog saya agak terisi sedikit, ahahahah, toh sebelum nulis postingan ini juga saya habis nyuci baju subuh-subuh :p

Saya adalah orang yang paling tidak bisa melihat barang menumpuk. Seperti cucian numpuk, kotoran numpuk, debu numpuk, kenangan masa lalu yang numpuk, dan dosa yang numpuk *laaah.. curhat dia*. Hampir tiap hari saya mencuci baju saya, sehingga teman-teman di kosan memberi julukan saya anak rajin. Ehem, biasalah.. calon-calon menantu idaman kesayangan mertua, lumayan juga ngucek bisa bikin lengan kencang, jadi bahu makin enak buat disanderin.. nih bahuku.. kalo kamu sedih *eyaaa..

Mencuci menurut saya adalah kegiatan yang enak, kamu kena air, main-main air, ngucek-ngucek baju sampai bersih. Awal-awal patah hati kemarin (ya rasanya sampai sekarang sih *mblaaah) saya doyan banget nyuci, mulai dari nyuci baju, nyuci handuk, nyuci piring, dan nyuci-nyuci lainnya. Apalagi tau kabar bahwa doski (yang bikin patah hati) telah memiliki pendamping baru.. HUAAAAHH..

Setelah mendengar kabar tersebut, saya mengambil celana jeans saya yang kotor, dan mencucinya. Ngucek celana jeans itu butuh perjuangan men.. jeans kalo udah direndam, beratnya bertambah 10x lipat. Apalagi hari itu, ada teman saya yang memperlihatkan foto doski dengan pendamping barunya lagi sandar-sandaran, makin kuatlah saya menyikat jeans saya serta ada adegan banting-banting jeans di kamar mandi. Hahahaha.

Saya adalah orang yang jarang mengeluarkan emosi, alias marah.. tapi sekali marah yah tau sendiri lah.. kayak orang gila. Dan saya lebih senang menyalurkan marah atau kesal saya dengan kegiatan rumah tangga seperti mencuci dan membersihkan rumah. Makanya, kalo lagi marah jangan cari saya kemana.. cari aja di kamar mandi, paling lagi nyuci jeans. Hahahaha.

Saya menganggap hal yang membuat saya emosi itu seperti kotoran, harus dibersihkan. Anggap saja emosi itu kotoran dan baju itu hati.. eh ada kotoran nempel di baju, masa dibiarin? Yah pasti dicuci lah kan? Yah cara nyuci emosimu yah tergantung caramu bagaimana kamu sukanya, kalo saya emang demen main air makanya saya nyuci. Ada beberapa teman dekat yang jika emosi lari ke masak, lari ke makan, lari ke olahraga.. setidaknya itu lebih baik daripada marah-marah sambil banting-banting gelas, kasian gelasnya pecah, keinjak orang berdarah, kalo emang marah yah marah aja tapi jangan pernah marah tapi nyusahin orang lain. Hehehe.

Coba deh sekali-sekali kalo lagi emosi, terus ambil tumpukan cucian, terus ngucek. Kadang nih ya, saya dapat inspirasi menulis atau apalah dari saya ngucek. Ngucek baju sambil mengkhayal, berpikir, berandai-andai, eh ide dapat, baju bersih juga dapat. Hohoho.

Intinya sih jangan sampai emosi menguasai diri kamu, itulah guna kita menjadi manusia, untuk mengontrol emosi, apalagi sekarang bulan puasa bro.. Hehehe. Sekian dulu yah postingan saya, semoga besok cucian saya pada kering... asal jangan sekering ini hati *laaah laaah.. mbo ya kalo hati kering cari yang bisa basahin dong Alvidha? iya. ntar mau basahin ini hati kok.. pake air doang. Hahaha. Makasih yah sudah baca. Wassalam :)

2 komentar:

muhtar arifin mengatakan...

wah tendensinya nyuci bukan cuma bebersih donk....ada pelampiasan juga tuch berarti....tapi g salah memang,saya kalo nyuci masih dibilang gak biking booring..tapeee kalo nyetrika....woy woy,,,,malas bingit

Alvidha Septianingrum mengatakan...

Hahahah.. banget! saya juga kurang doyan nyetrika.. abis dilipet,, kusut lagi bro.. thanks for reading yah :)