Rabu, 28 September 2016

Evening's Thought

Now Playing: Feelings - Morris Albert

Ini ngepostnya via mobile hehehe jadi maapin kalo rada typo.

So better write in here by the way, intinya sih sekarang lagi mau rajin ngepost di blog aja.

Tadi saya pulang dengan mengendarai motor kantor. Alhamdulillah sampai dengan selamat sehat walafiat walaupun tadi pas di daerah Epicentrum saya hampir nabrak bamper mobil di depan karena kepala saya nyut-nyutan jadi gak fokus. Tetiba masuk di daerah Kuningan langsung macet dan sayapun termenung sambil sesekali ngegas motor. Macet Jakarta memang lokasi yang pas bagi Anda yang ingin melatih kesabaran dan ketaqwaan hahaha.

Ntah darimana asalnya tiba-tiba pikiran saya seperti terflash-back ke awal saya tiba di Jakarta. Saya ingat sekali tanggal 16 Februari 2014, pertama kali saya menginjakkan kaki di Jakarta dengan status 'perantau'. Perasaan di kala itu sungguh acak kadut. Senang campur sedih tambah bumbu galau. Senang karena akhirnya saya memulai hidup baru di luar comfort zone, sedih karena harus meninggalkan keluarga dan kerabat.

Saya teringat lagi momen ketika dulu sempat patah hati sepatah-patahnya dan memutuskan untuk pergi dari Makassar (lebay hahahaha) dan ada pergolakan di dalam rumah (khanmaen) yaitu Mama yang tidak mau pisah dari saya, beberapa teman yang berkata "kenapa harus pindah? gara-gara cowok mau pindah cuih" dan sebagainya. Tapi memang sudah jalannya saya harus pindah... karena sudah bosan juga sih disana :p

Saya akan selalu ingat malam pertama kali saya tidur di kosan. Tidak bisa tidur hahahaha. Kepikiran orang rumah, kepikiran karena galau, karena kerjaan baru, dan lingkungan Jakarta. Disini saya betul-betul belajar bagaimana caranya untuk berdikari, mandiri dan tidak menye-menye.. pokoknya saya belajar bertahan hidup.

Modal utama saya di Jakarta adalah nekat, ubah logat dan duit sejumlah 500ribu di dompet hahaha. Tabungan saya waktu itu masih zonkkk!! Saya juga belajar menghapal jalan, kode angkutan umum dan jalur busway. Dan paling penting saya belajar kalo turun dari metromini itu harus kaki kiri duluan hahahaha.

Tak dirasa dulu saya buta jalan di Jakarta kini sudah mulai paham sampai sudah berani bawa motor disini. Bahasa atau logat juga sudah bisalah disangka orang Betawi (iyaaaa sering dikira begitu zzz), tapi tenang kalo sudah ketemu sebangsanya pasti berubah ke chapter one wkwkwk.

Sekarang alhamdulillah seiring waktu berjalan banyak pengalaman dan pelajaran saya ambil selama merantau. Saya belajar untuk lebih bersyukur dan menghargai usaha dan keringat sendiri. Berdiri di atas kaki sendiri itu gampang-gampang susah, tapi selagi kita menikmati prosesnya pasti kita akan bawa happy aja.

Enjoy the process, everything that happened to you always have a meaning, lessons and blessings.. See good in all things :)

Thanks for reading. Cheers!

Wassalam ;)

Selasa, 27 September 2016

Let The Journey Begin!

*ini postingan 21 Agustus sebenarnya tapi pas nambain label eh jadi naik ke atas heheh maaf*

Now Playing: Even Now - Daniel Kadawatha

Assalamualaikum!

Kyaaaaa!! (ini beneran teriak men, tapi dalam hati)

So, I don't know where to start but I have to write down in here because 1. Saya jarang ngepost di blog hahaha maapin cibukkk 2. Bener-bener harus saya share biar saya gak mumet-mumet amat menjalani hidup.

First of all, saya cuma mau bersyukur atas apa yang terjadi dalam hidup saya ini. Bersyukur diberkahi oksigen yang saya hirup, bersyukur atas pekerjaan yang diberikan, bersyukur atas orang-orang yang selalu berada di samping saya salah satunya dengan kemunculan Alan yang ntah darimana asalnya datang mengisi relung-relung hati hingga sukma-sukmaku *anjay bahasane.


Dari awal menjalani hubungan dengan Alan, saya memang sudah berniat untuk memantaskan diri berada disampingnya hingga di penghujung waktu. Karena pada saat melihat Alan pertama kali, honestly saya dalam hati yang "kayaknya sih ini.." walaupun di awal maknanya masih samar-samar tapi semakin hari semakin terlihat bahwa memang inilah makhluk yang dikirim Yang Maha Kuasa untuk menemani saya kelak.

Sampai suatu hari entah lagi ngomongin apa (karena memang kita berdua kalo ngobrol random abis) percakapan kita menuju ke arah pernikahan, padahal sebelumnya cuma "enaknya makan apa ya?", "eh film ini bagus deh blablabla" atau sekedar curhat masalah pekerjaan masing-masing. Yang dibicarakan mulai dari lokasi kalo kita berdua menikah dimana di Makassar atau Jakarta? tamu yang diundang berapa, Dan blablabla lainnya. Saya tau lelaki ini serius walaupun pas ngobrol mukanya flat (iya karena settingan mukanya sudah flat macem tembok). Dan tiap membahas itu saya selalu mengamini dalam hati.

Dan hari Sabtu kemarin (20 Agustus 2016), keluarga saya dan keluarganya Alan bertemu di Serpong untuk berkenalan satu sama lain dan juga membahas rencana kami ke depan. Alhamdulillah, aduhai saya gak berhenti bersyukur dan berdoa dari hari Sabtu semoga diberi kelancaran untuk semua rencana kami.


Sedikit nostalgia, sejak jaman kapan tidak pernah terbersit sekalipun untuk naksir sama cowok Sunda, yah naksir sih sama makanannya doang wkwk.. Mungkin dulu sudah terbenam di kepala kalo cowok Sunda itu pelan, lembut dan baik hati sedangkan saya ini orangnya petakilan dan berisik jadi kupikir kurang cocok.. Eh sekarang yang mau diajak hidup bersama malah orang Sunda.. *siap-siap dipanggil "Teteh".

Dulu pertama kali ke Bogor, sumpah saya ngeluh. Mengapa? Jauh, macet, terus bingung kebanyakan angkot kura-kura ninja, dan sempat curse dalam hati "Mmmeeh nda dua kali aku ke Bogor" apalagi balik dari Bogor saat itu langsung meriang dan food comma (banyakan makan wahahaha). Eh sekarang malah rajin beud ke Bogor -_-

Saya dulu jaman kuliahan tipikal kalo pacaran harus banget ketemu tiap hari, maunya ngamuk kalo ga ketemu hahahaha. Lha sekarang, ketemu Alan weekend doang dan kadang ditinggal dinas ke hutan. But, its oke for me. No worries happened yang sekarang udah biasa aja ditinggal. Maybe because I trully trust him and he always keep my trust so I never worry. Saya malah worry kalo dia seharian terus di rumah ga ngapa2in alias mager zzzz. 

Terkadang rencana Tuhan itu penuh misteri. Tuhan tidak pernah memberi apa yang kita impikan, tapi Tuhan memberi apa yang sebenarnya kita butuhkan. And when I felt in love with Alan I talked to myself and said "He is what I need, yes God.. he is. From now I'll fight for it". 

Semoga urusan kedepan dilancarkan. Aamiin ya Rabb. 

Makasih sudah membaca. Wassalam.

Senin, 26 September 2016

Another Problem and Another Lesson

Ketika kita sudah membuat suatu rencana besar ke depan, pasti akan selalu ada rintangan yang menghadang, ntah itu berasal dari internal maupun eksternal. Saya memulai hari dengan sewajarnya namun agak sedikit berbeda.

Pagi ini, saya bangun lebih cepat, yap lebih cepat daripada toa mesjid di dekat kosan yang biasanya melantunkan juz amma di pukul 4 pagi. Ada pekerjaan yang harus saya kerjakan pagi ini di kantor, seharusnya sih saya kerjain pada malam harinya, cuma terlanjur lelah karena habis ketawa ngakak dan karaokean bersama teman-teman kuliah. Setelah beberes dan siap ke kantor *lirik jam masih setengah 6 buset, saya mengecek dompet saya. Setelah menyusuri cela demi cela mencari sesuatu dan barang itu tak ada disana. Oke, saya pun panik. 

Uang? Bukan, ini jauh lebih penting. Apaan tuh? Copy tanda terima untuk ambil cincin lamaran saya nanti. Mau nangis? IYA tidak salah lagi. Jadi kata Cici yang punya toko, kalo mau ambil cincinnya (kebetulan cincin kami dibuat dulu) harus bawa dan perlihatkan copy-an tanda terimanya. Nah, disitu saya panik. 

Saya pun teringat, entah berapa hari yang lalu, saya membersihkan isi dompet saya dari kertas struk belanja yang menurut saya tidak penting. Nah, mungkin tanda terimanya ikut kebuang. Hiks.

Betul kata orang-orang, kalo mau menikah, cobaannya ada saja.


Ada dua sifat jelek saya yang paling saya akuin yaitu ceroboh dan panikan, then pagi ini muncul semua hehehe. Mungkin karena saya adalah tipe orang yang maunya serba cepat jadi terkadang ada beberapa hal yang luput dari pandangan. Terus panikan, nah ini.. Bahkan orang tua saya selalu menegur "kamu ini kalo panikan, bagaikan langit mau runtuh" sampai ada sahabat yang selalu nawarin paracetamol, ponstan atau obat anti nyeri lainnya (saya gatau hubungannya apa) biar katanya saya tenangan dikit. Zzzz. 

Saya pernah panik berlebihan, waktu itu helm kesayangan saya hilang di kampus. Saya nangis, panik, bete, dan takut karena kalo helmnya hilang nanti dimarahi sama Mamah, (iya karena helmnya dibeliin beliau *padahal sebenarnya mungkin gak marah) ah tidak jelas pokoknya perasaan sampai suatu ketika ada teman yang menyuruh saya untuk tenang dan cari baik-baik serta tidak gegabah. Ternyata helmnya dipinjam sebentar sama orang yang lupa ngasih tau. Dan teman saya berpesan "besok-besok jangan terlalu panikan ya.. tidak bagus", tapi dasar saya kepala batu.. sampai sekarang tetap panikan hehehe ampun!

Ternyata menjadi dewasa itu tidak mudah. Walaupun banyak orang mengatakan saya sudah 'dewasa' (mungkin karena sering ngasih petuah kalo diajak curhat *mmeeeh) tapi sebenarnya belum. Masih ada beberapa hal yang masih belum bisa saya sikapi dengan wajar, yah karena memang saya bukan bahkan jauh dari kata manusia sempurna. But, at least today I've got new lesson kalo kita harus menyikapi segala sesuatu yang terjadi dengan perasaan tenang. 

Setelah ngobrolin masalah ini dengan sahabat saya, Annis, dia menyuruh saya untuk santai dan lebih tenang "there you go again, Vi.. Panikan terus hahaha" disitu saya tersadar dan memang harus lebih tenang. Saya yang tadinya takut untuk memberi tahu hal ini pada Alan (takut dia marah padahal sih pasti dia selaw ae) jadi ngasih tau siang ini dan ternyata memang tidak marah. Fiuh. Sayang Alan :*

Saya harap, barang itu bisa saya ambil tanpa tanda terima (yang baca doain ya huhuhu, udah lunas masalahnya hahahaha) dan semoga proses ke depan lebih dilancarkan lagi, kalaupun ada sedikit kerikil semoga saya (dan Alan) bisa menghadapi dengan perasaan yang lebih tenang. Aaamiiin.

Sekian curhat saya, at least habis ngetik bisa legaan dikit. *walaupun hati masih gusar gundah gulana hiks. 


Senin, 19 September 2016

I'm turning 25th!

Assalamualaikum. Hello!

Well.. Sudah lewat berapa hari sih dari tanggal 9 September, but it doesn't matter lah ya.. bisa menulis disini saja sudah bersyukur setelah berhari-hari "cuma kumpul niat" tapi no realisesyen bikaus kalo sudah ketemu kasur langsung susah lepas, maklum kasur dan bantal di kosan mengandung serat posesif.


Umur 25, gaya duduk masih nge-preman

Alhamdulillah sekarang sudah umur 25 tahun yeay! Life is moving so faaaast. Perasaan kemarin masih duduk merem-merem di bangku kampus pada saat mata kuliah Filsafat Sosial yang dimana dosen bercerita kalo Plato suka duduk di bawah pohon rindang sambil mengajari murid-muridnya (sebenarnya masukin tokoh ini biar postingan saya bermutu dikit gitu mmeeeh), eeeh sekarang sudah umur 25 ajaaa~ tua? Ah no.. I'm not getting older, I'm just getting better *tsaelah.

Saya bersyukur sekali di umur 25 tahun ada sedikit goal yang sudah tercapai dan akan ada beberapa goal yang Insya Allah akan tercapai dalam waktu dekat. Aamiin.
Saya juga bersyukur walaupun jauh dari rumah tapi ada orang-orang kesayangan yang selalu menemani jadi hidup di kosan tidak ngenes-ngenes amat walau kadang homesick melanda di waktu random (paling sering jam-jam sebelum tidur apalagi pas peluk guling tetiba ingat mie pangsit MP sama jalangkote)

Alhamdulillah.

Saya selalu bersyukur karena hidup masih tercukupi oleh rezeki yang diberi dan diatur oleh-Nya. Rezeki yang datang tak melulu soal materi, rezeki bisa saja sapaan dari orang-orang, kasih sayang dari keluarga dan kerabat, bahkan rezeki bisa juga masalah yang datang di depan mata yang membuat kita belajar menjadi dewasa dan lebih menghargai diri sendiri serta orang sekitar.
Terima kasih atas umur baru yang diberikan, semoga kedepan bisa menjadi Alvidha yang lebih baik, selalu happy, dan tidak gampang ambyar dan rontok kena angin.

Terima kasih untuk keluarga, kekasih dan kerabat atas perhatian, ucapan dan doa yang diberikan. Saya minta maaf kalo selalu bikin susah, kadang childish, susah serius, kadang sok cool dan kadang minta ditendang banget hehehe tapi insyaAllah kedepan makin jadi...... jadi baik maksudnaaa~

Enjoy 25th Als!

Wassalam :)