Rabu, 28 September 2016

Evening's Thought

Now Playing: Feelings - Morris Albert

Ini ngepostnya via mobile hehehe jadi maapin kalo rada typo.

So better write in here by the way, intinya sih sekarang lagi mau rajin ngepost di blog aja.

Tadi saya pulang dengan mengendarai motor kantor. Alhamdulillah sampai dengan selamat sehat walafiat walaupun tadi pas di daerah Epicentrum saya hampir nabrak bamper mobil di depan karena kepala saya nyut-nyutan jadi gak fokus. Tetiba masuk di daerah Kuningan langsung macet dan sayapun termenung sambil sesekali ngegas motor. Macet Jakarta memang lokasi yang pas bagi Anda yang ingin melatih kesabaran dan ketaqwaan hahaha.

Ntah darimana asalnya tiba-tiba pikiran saya seperti terflash-back ke awal saya tiba di Jakarta. Saya ingat sekali tanggal 16 Februari 2014, pertama kali saya menginjakkan kaki di Jakarta dengan status 'perantau'. Perasaan di kala itu sungguh acak kadut. Senang campur sedih tambah bumbu galau. Senang karena akhirnya saya memulai hidup baru di luar comfort zone, sedih karena harus meninggalkan keluarga dan kerabat.

Saya teringat lagi momen ketika dulu sempat patah hati sepatah-patahnya dan memutuskan untuk pergi dari Makassar (lebay hahahaha) dan ada pergolakan di dalam rumah (khanmaen) yaitu Mama yang tidak mau pisah dari saya, beberapa teman yang berkata "kenapa harus pindah? gara-gara cowok mau pindah cuih" dan sebagainya. Tapi memang sudah jalannya saya harus pindah... karena sudah bosan juga sih disana :p

Saya akan selalu ingat malam pertama kali saya tidur di kosan. Tidak bisa tidur hahahaha. Kepikiran orang rumah, kepikiran karena galau, karena kerjaan baru, dan lingkungan Jakarta. Disini saya betul-betul belajar bagaimana caranya untuk berdikari, mandiri dan tidak menye-menye.. pokoknya saya belajar bertahan hidup.

Modal utama saya di Jakarta adalah nekat, ubah logat dan duit sejumlah 500ribu di dompet hahaha. Tabungan saya waktu itu masih zonkkk!! Saya juga belajar menghapal jalan, kode angkutan umum dan jalur busway. Dan paling penting saya belajar kalo turun dari metromini itu harus kaki kiri duluan hahahaha.

Tak dirasa dulu saya buta jalan di Jakarta kini sudah mulai paham sampai sudah berani bawa motor disini. Bahasa atau logat juga sudah bisalah disangka orang Betawi (iyaaaa sering dikira begitu zzz), tapi tenang kalo sudah ketemu sebangsanya pasti berubah ke chapter one wkwkwk.

Sekarang alhamdulillah seiring waktu berjalan banyak pengalaman dan pelajaran saya ambil selama merantau. Saya belajar untuk lebih bersyukur dan menghargai usaha dan keringat sendiri. Berdiri di atas kaki sendiri itu gampang-gampang susah, tapi selagi kita menikmati prosesnya pasti kita akan bawa happy aja.

Enjoy the process, everything that happened to you always have a meaning, lessons and blessings.. See good in all things :)

Thanks for reading. Cheers!

Wassalam ;)

1 komentar:

Try Juandha mengatakan...

Yeaah, happy to hear good news from you kak. Lancar yah nikahannya.