Senin, 26 September 2016

Another Problem and Another Lesson

Ketika kita sudah membuat suatu rencana besar ke depan, pasti akan selalu ada rintangan yang menghadang, ntah itu berasal dari internal maupun eksternal. Saya memulai hari dengan sewajarnya namun agak sedikit berbeda.

Pagi ini, saya bangun lebih cepat, yap lebih cepat daripada toa mesjid di dekat kosan yang biasanya melantunkan juz amma di pukul 4 pagi. Ada pekerjaan yang harus saya kerjakan pagi ini di kantor, seharusnya sih saya kerjain pada malam harinya, cuma terlanjur lelah karena habis ketawa ngakak dan karaokean bersama teman-teman kuliah. Setelah beberes dan siap ke kantor *lirik jam masih setengah 6 buset, saya mengecek dompet saya. Setelah menyusuri cela demi cela mencari sesuatu dan barang itu tak ada disana. Oke, saya pun panik. 

Uang? Bukan, ini jauh lebih penting. Apaan tuh? Copy tanda terima untuk ambil cincin lamaran saya nanti. Mau nangis? IYA tidak salah lagi. Jadi kata Cici yang punya toko, kalo mau ambil cincinnya (kebetulan cincin kami dibuat dulu) harus bawa dan perlihatkan copy-an tanda terimanya. Nah, disitu saya panik. 

Saya pun teringat, entah berapa hari yang lalu, saya membersihkan isi dompet saya dari kertas struk belanja yang menurut saya tidak penting. Nah, mungkin tanda terimanya ikut kebuang. Hiks.

Betul kata orang-orang, kalo mau menikah, cobaannya ada saja.


Ada dua sifat jelek saya yang paling saya akuin yaitu ceroboh dan panikan, then pagi ini muncul semua hehehe. Mungkin karena saya adalah tipe orang yang maunya serba cepat jadi terkadang ada beberapa hal yang luput dari pandangan. Terus panikan, nah ini.. Bahkan orang tua saya selalu menegur "kamu ini kalo panikan, bagaikan langit mau runtuh" sampai ada sahabat yang selalu nawarin paracetamol, ponstan atau obat anti nyeri lainnya (saya gatau hubungannya apa) biar katanya saya tenangan dikit. Zzzz. 

Saya pernah panik berlebihan, waktu itu helm kesayangan saya hilang di kampus. Saya nangis, panik, bete, dan takut karena kalo helmnya hilang nanti dimarahi sama Mamah, (iya karena helmnya dibeliin beliau *padahal sebenarnya mungkin gak marah) ah tidak jelas pokoknya perasaan sampai suatu ketika ada teman yang menyuruh saya untuk tenang dan cari baik-baik serta tidak gegabah. Ternyata helmnya dipinjam sebentar sama orang yang lupa ngasih tau. Dan teman saya berpesan "besok-besok jangan terlalu panikan ya.. tidak bagus", tapi dasar saya kepala batu.. sampai sekarang tetap panikan hehehe ampun!

Ternyata menjadi dewasa itu tidak mudah. Walaupun banyak orang mengatakan saya sudah 'dewasa' (mungkin karena sering ngasih petuah kalo diajak curhat *mmeeeh) tapi sebenarnya belum. Masih ada beberapa hal yang masih belum bisa saya sikapi dengan wajar, yah karena memang saya bukan bahkan jauh dari kata manusia sempurna. But, at least today I've got new lesson kalo kita harus menyikapi segala sesuatu yang terjadi dengan perasaan tenang. 

Setelah ngobrolin masalah ini dengan sahabat saya, Annis, dia menyuruh saya untuk santai dan lebih tenang "there you go again, Vi.. Panikan terus hahaha" disitu saya tersadar dan memang harus lebih tenang. Saya yang tadinya takut untuk memberi tahu hal ini pada Alan (takut dia marah padahal sih pasti dia selaw ae) jadi ngasih tau siang ini dan ternyata memang tidak marah. Fiuh. Sayang Alan :*

Saya harap, barang itu bisa saya ambil tanpa tanda terima (yang baca doain ya huhuhu, udah lunas masalahnya hahahaha) dan semoga proses ke depan lebih dilancarkan lagi, kalaupun ada sedikit kerikil semoga saya (dan Alan) bisa menghadapi dengan perasaan yang lebih tenang. Aaamiiin.

Sekian curhat saya, at least habis ngetik bisa legaan dikit. *walaupun hati masih gusar gundah gulana hiks. 


1 komentar:

Eka Fauzia Lestari mengatakan...

semoga dilancarkan dan dimudahkan jalannya Pi, banyak2 berdoa dan sedekah juga, biar makin byk yg ikut ngedoain :) Ciyeee yang mau kiwiinn uhuuyy dah