Selasa, 27 September 2016

Let The Journey Begin!

*ini postingan 21 Agustus sebenarnya tapi pas nambain label eh jadi naik ke atas heheh maaf*

Now Playing: Even Now - Daniel Kadawatha

Assalamualaikum!

Kyaaaaa!! (ini beneran teriak men, tapi dalam hati)

So, I don't know where to start but I have to write down in here because 1. Saya jarang ngepost di blog hahaha maapin cibukkk 2. Bener-bener harus saya share biar saya gak mumet-mumet amat menjalani hidup.

First of all, saya cuma mau bersyukur atas apa yang terjadi dalam hidup saya ini. Bersyukur diberkahi oksigen yang saya hirup, bersyukur atas pekerjaan yang diberikan, bersyukur atas orang-orang yang selalu berada di samping saya salah satunya dengan kemunculan Alan yang ntah darimana asalnya datang mengisi relung-relung hati hingga sukma-sukmaku *anjay bahasane.


Dari awal menjalani hubungan dengan Alan, saya memang sudah berniat untuk memantaskan diri berada disampingnya hingga di penghujung waktu. Karena pada saat melihat Alan pertama kali, honestly saya dalam hati yang "kayaknya sih ini.." walaupun di awal maknanya masih samar-samar tapi semakin hari semakin terlihat bahwa memang inilah makhluk yang dikirim Yang Maha Kuasa untuk menemani saya kelak.

Sampai suatu hari entah lagi ngomongin apa (karena memang kita berdua kalo ngobrol random abis) percakapan kita menuju ke arah pernikahan, padahal sebelumnya cuma "enaknya makan apa ya?", "eh film ini bagus deh blablabla" atau sekedar curhat masalah pekerjaan masing-masing. Yang dibicarakan mulai dari lokasi kalo kita berdua menikah dimana di Makassar atau Jakarta? tamu yang diundang berapa, Dan blablabla lainnya. Saya tau lelaki ini serius walaupun pas ngobrol mukanya flat (iya karena settingan mukanya sudah flat macem tembok). Dan tiap membahas itu saya selalu mengamini dalam hati.

Dan hari Sabtu kemarin (20 Agustus 2016), keluarga saya dan keluarganya Alan bertemu di Serpong untuk berkenalan satu sama lain dan juga membahas rencana kami ke depan. Alhamdulillah, aduhai saya gak berhenti bersyukur dan berdoa dari hari Sabtu semoga diberi kelancaran untuk semua rencana kami.


Sedikit nostalgia, sejak jaman kapan tidak pernah terbersit sekalipun untuk naksir sama cowok Sunda, yah naksir sih sama makanannya doang wkwk.. Mungkin dulu sudah terbenam di kepala kalo cowok Sunda itu pelan, lembut dan baik hati sedangkan saya ini orangnya petakilan dan berisik jadi kupikir kurang cocok.. Eh sekarang yang mau diajak hidup bersama malah orang Sunda.. *siap-siap dipanggil "Teteh".

Dulu pertama kali ke Bogor, sumpah saya ngeluh. Mengapa? Jauh, macet, terus bingung kebanyakan angkot kura-kura ninja, dan sempat curse dalam hati "Mmmeeh nda dua kali aku ke Bogor" apalagi balik dari Bogor saat itu langsung meriang dan food comma (banyakan makan wahahaha). Eh sekarang malah rajin beud ke Bogor -_-

Saya dulu jaman kuliahan tipikal kalo pacaran harus banget ketemu tiap hari, maunya ngamuk kalo ga ketemu hahahaha. Lha sekarang, ketemu Alan weekend doang dan kadang ditinggal dinas ke hutan. But, its oke for me. No worries happened yang sekarang udah biasa aja ditinggal. Maybe because I trully trust him and he always keep my trust so I never worry. Saya malah worry kalo dia seharian terus di rumah ga ngapa2in alias mager zzzz. 

Terkadang rencana Tuhan itu penuh misteri. Tuhan tidak pernah memberi apa yang kita impikan, tapi Tuhan memberi apa yang sebenarnya kita butuhkan. And when I felt in love with Alan I talked to myself and said "He is what I need, yes God.. he is. From now I'll fight for it". 

Semoga urusan kedepan dilancarkan. Aamiin ya Rabb. 

Makasih sudah membaca. Wassalam.

3 komentar:

Lispa Lui mengatakan...

Senyumnya pak Bambang lebar sekaliiiiii :D

Eka Fauzia Lestari mengatakan...

pipiiii you did it! akhirnya yaa alhamdulilah banget ga galau lagi dah, selamat cyiinn :)

Fitrah Amalina mengatakan...

wahhhh
darahnya campur-campur~ XD
Sunda, Makassar, Jawa,

Semoga di Makassar jadinya.
dan semoga ikut diundang.

Undangan buat pembaca blognya kakak. wahah semoga semoga. Sekalian mau liat wujud nyatanya kakak. :D