Kamis, 30 Juni 2011

walk alone on Sunday, but AMAZING!

HALOHA SEMUANYAAA!! kangen kalian deh :D
Oiya, maapkanka kalo postingannya random-random begitu.. Jadi nda berurutan ki tulisanku.. seharusnya saya posting kegiatanku dari Jogja dulu terus yang Jakarta, but for me, random is more better.. Sori atas ketidaknyamanan karena loncat-loncatan postingan ini. Yuk yak yuuukks..

Finally sudah sampai di rumah. Alhamdulillah. Saya sampai pukul 10 pagi tengg tadi depan rumah disambut oleh kedua orang tua saya. Pas melihat mereka tiba2 di hati kayak terdengar lagu.. tumpa se ayeeee.. yu mus kura eee.. (nah lho? kenapa jadi lagu India?) ah.. pokoknya senang lah bisa bertemu mereka lagi :)

Saya mau apa yah? Saya mau sharing sesuatu tentang pengalaman jalan-jalan sendiri saya di Ibukota. Eh? Kenapa bisa sendiri ko, Alpidah? Saya kira rombonganko? Jadi ceritanya begeneehh.. Studi tur saya yang memakan waktu hampir 2 mingguan, ternyata ada hari free selama 4 hari. Dan teman-teman saya memanfaatkan waktu ini untuk jalan2 sendiri..


Ada 10 orang yang pergi ke Bandung, i call it GENK BANDUNG, 2 orang yang pergi ke Tangerang, i call it GENK TANGERANG,  dan ada 2 orang yang tetap stay di ibukota.. i call it.. GENK IBUKOTA. Kenapa saya ke Tangerang, karena keluarga besar dari Papah saya semua bermukim disana, jadinyaaa.. capcus ma' ke Tangerang sama Titah (ada rumah juga dia disana)

Hari Minggu, tanggal 26 Juni kemarin, di pagi hari yang ceria.. Mamah saya menelpon:

*Saya: Halo Mama.. Kenapaki?
*Mamah: Dimana ko ini nak?
*Saya: Ada ka di rumahnya Bude Ugi.. kenapai?
*Mamah: Apa ko kerja? Cek kan sai dulu harga2 tas branded di Mangga Dua.. yang SUPER nah.. jangan yg Kawe-kaweang (KW) *dasar emak-emak.. doyannya sama tas branded.. errrhh. helleh! nanti kalo tua bgitu tonja ko, Alstrojo!!
*Saya: Iya sebentar jam 11an lah saya ke sana.. 

Oke! Tugas yang buruk. Tapi berhubung saya anak yang rajin pangkal pandai, saya pun mematuhi apa yang disuruhkan Mamah saya, dan saya sadar kalo TANGERANG KE MANGGA DUA JAKARTA ITU JAUH SEKALI SODARA!! SEPERI DARI MAIZONET KE PERBATASAN PANGKEP (salah satu daerah di Sulawesi Selatan yang banyak rumah makan ikan bakar dan Sop Saudaranya). SERIUS! 

Alhamdulillah saya diantar sama Kakak Sepupu saya, Mba Indah tapi cuma sampe di Blok M *dari Tangerang ke Blok M saja jauhnya muhamma'!! Nda nahan ka.. Terus saya diajarin sama Mba Indah cara ambil busway (yeah.. INI PENGALAMAN PERTAMA SAYA NAIK BUSWAY.. IYA NAIK BUSWAY!! NAIK BUSWAY!!), beli tiket di Blok M (loketnya di bawah tanah bgitu), terus robek tiket, dan ngantri. Berhubung hari itu adalah hari Minggu jadi BANYAK ORANG. 

Setelah berdesak-desakan dan masuk ke Busway dengan penuh perjuangan, saya akhirnya dapat tempat duduk.. Yeah! TIDAK BERDIRI, alhamdulillah.. Disamping kiri saya ada ibu2 pake jilbab, di samping kanan saya ada bule cowok udah ubanan pegang buku jurnal.

SUASANA BUSWAY DI KALA ITU, SODARA!
Sorry ye.. kalo fotonya rada vulgar
mempertontonkan bokong orang2..
"diberkatilah orang2 yang memiliki bokong ini, amin"
soalnya kalo berdiri dr tmpat duduk, takut diambil tempatnya
SUDAH PEWE!! TITIK!!
DAN YANG PALING PARAH DI HARI ITU: HAPE SAYA LANGSUNG LOBET.. NGEK NGOK! Yah, hape saya sekarang ngambek, kayaknya mau minta sesajen. Herrhh! 

Jika ada yang mau bilang saya berani alias nekat, yah.. memang! Mungkin karena doyan jalan sendiri kayaknya makanya saya termasuk bonek alias bocah nekat. Anak non Jakarta yang jalan sendirian di Jakarta, hmm hmm.. Yah.. Ada Gusti Allah kok yang jagai ka.. jadi aman. hehehe!

Yah semenjak baca buku2 Trinity (itue penulisnya Naked Traveler), saya juga punya cita2 (agak terpendam sih) mau jadi traveler, dan mungkin di hari Minggu kemarin adalah hari pertama saya untuk belajar jadi seorang traveler (walaupun tujuannya cuma Mangga Dua sih). Jalan sendiri itu asik lho pemirsa. Seorang anak Makassar yang mau ke Mangga Dua, sendirian! Ada tantangan tersendiri, kalo kesasar mungkin lebih asyik.. Setidaknya bisa kenalan sama polisi2 ganteng dan minta diantar pulang *HAHAAH! NGAREPP!

Saya memang hobi jalan sendiri, di Makassar saja kalo bete saya langsung capcus ke tempat yang bikin legaan sedikit ini perasaan, jadi pas di Jakarta nda takut2 amat ja, saya cuma takut 1.. DICOPET, tapi Alhamdulillah kemarin saya nda kena ji marabahaya (iyo karena sepanjang perjalanan baca ka Alfatihah sama Ayat Kursi, komat kamit dak jelas)

Sampe di halte Kota Tua, saya langsung turun, tadinya hampirka salah halte.. Hampirka turun di halte Harmoni, tapi untung bule' disampingku dia jelaskan ka.. kalo kamu mau ke Manja Djua.. Kamu tjurun di Haltje Kotja Tjua. bukan di Harmoni. (bulenya pintar bahasa Indonesia, makanya bgituki caranya ngomong)

Turun di Halte Kota, saya sempat meliat sekilas Kota Tua, tapi berhubung sudah jam stengah 3 sore yowess langsung cabut saja ke Mangga Dua tapi naik angkot dulu.. Sampe di Mangga Dua, namanya juga perempuan.. LANGSUNG JA SHOPPING! HAHAHAHA. Cari kemeja buat kuliah dan tas yang gedean sedikit, ko tau mi toh buku2nya anak kuliah.. Tebal.. sampe2 kalo ditimpuk ke kepala langsung geger otak orang.

Caraku menawar barang lumayan kencang.. Tas buat kuliahan (ituee yg merk longchamp, saya nda tau asli apa kagak, yang jelas TAS nya BESAR) dari harga 120ribu, langsung jadi 75 ribu. LUMAJANGG gan.. kayaknya sih masih bisa turun, cuma kasian ka liat mbak2nya yang diajak "berantem harga" sama saya, yasudah 75ribu mo saja. HAHAHA, tas bgini kalo dijual di Makassar 150ribuan dan TIDAK BISA TURUN.. huft! 

Terus beli kemeja, yang harga satuannya 85rb-100ribu, eh saya malah dikasih 250ribu 4 biji, jadi harga satuannya turun jadi 60ribuan.. coba kalo pake harga asli pasti saya bayar 340ribu ke atas.. ajegileee!! Jago memang kau, Alvidha!!

Cara menawar terbaik di Mangga Dua ala Alstrojo: 
*Saya: berapaan ya Mbak ini kemeja2nya, cakep2 banget ya'?
*Penjual: Yang ini 85 ribu, yang itu 100ribu.. beda bahan kak!
*Saya: Kalo saya ambil 4, 200ribu mau gak?
*Penjual: Yaelah kak.. Gak balik modal itu mah.. 300ribu deh..
*Saya: 250 ribu! *ngancem! pasang mata besar!*
*Penjual: 300ribu aja kak.. *muka memelas..memohon*
*Saya: Yaudah gak jadi.. *beranjak pergi..
*Penjual: *mengejar, yakk adegan kejar2an dimulai* Yaudah deh Kak.. 4 lembar 250ribu!
*Saya: (dalam hati) YESSS!!! *evil's laugh*

Yah.. gunakan juga cara ini dalam menggaet cowok, dijamin SUKSES!! Oiya, kalo mau lebih sukses buat yang anak luar Jakarta mau belanja di pasar grosiran di Jakarta, coba2 lah untuk belajar logat2 sini. Kalo bisa yang betawi-an dikit supaya lebih nyahut.. Kalo kentara dari daerah takutnya nanti dibodoh2in.. Intinya kalo mau belanja di tempat grosiran, yang penting itu SKILL MENAWAR! (calon ibu rumah tangga doyan belanja yang baik untuk masa depan rumah tangganya. amen!)

PULANGNYA DARI MANGGA DUA!!

Naik busway lagi, terus turunnya di BLOK M lagi, tapi lanjut naik bus patas AC nomer kode 34 (diajarin sama Mba Indah) trus turun di rest area (kan lewat tol), jadi Mba Indah nungguin saya di Rest area, dengan modal wartel (io carika wartel gang, karena lobetki hapeku) saya menelpon Mba Indah kalo saya sudah mau balik dan tolong tungguin saya di salah satu rest area Tangerang yang bakal disinggahi sama bus ini. 

Di jalan, saya menempuh perjalanan hampir sejam dari Blok M ke rest area di Tangerang. Di jalan saya disuguhi oleh pengamen2 yang lagunya bikin merinding dan ingat rumah, ituee lagunya Ebiet G Ade yang perjalanan ini terasa sangat menyedihkan.. sayang engkau tak duduk di sampingku kawan.. durururu... durururu... *GILA! saya hampir menangis, belum lagi pengamennya pake biola.. Jadi tambah merinding disko ka.. Saya ingat teman2 rombonganku kemarin yang hampir 2 minggu jalan bareng saya di Bus Menpora :')

Terus suguhan kedua ada seorang pembaca puisi sekalian ngamen, dan ngeri sekali sodara.. Begini adegannya:

Pengamen gondrong bertato bersama temannya yang juga bertato datang. Semua diam. Keki, saya cuma bisa telan ludah. GLEK JLEB BLUBLUB! Preman 1 ngomong: ASSALAMUALAIKUM WR. WB.. KAMI BERDUA INI MANTAN NAPI, YANG BARU KELUAR DARI LP CIPINANG.. MENCARI SESUAP NASI DENGAN CARA YANG HALAL!! KEHIDUPAN PENJARA SANGATLAH MENYEDIHKAN.. BLABLABLABLA..

Terus JRENGG JRENGG!! Ternyata mereka gak ngamen, tapi baca puisi.. Saya masih ingat puisinya.. begini.. (Tapi bait pertama ji iya..)
Mau Kemana Kamu..?
Kiri kananmu ada tembok
Belakang ada jurang
Depan ada utang
Mau kemana kamu?

Seandainya bede di.. Saya langsung kasih nyambungki langsung dengan lagu Armada yang MAU DIBAWA KEMANA? Langsung saya dilempar sama itu 2 mantan napi.. Ckckckck! 

FIUH! Sampe di rest area sekitar jam 9an, terus singgah beli cappucino dulu di Starbucks Rest Area Tangerang (bukan sok sok gedongan nah! TIDAK! semenjak habis baca buku "It's not about the coffe"-nya Howard Behar, saya penasaran sama Starbucks!), dan ternyata ENAK!

Oke Mba Indah sudah terlihat dari kejauhan dan saya pulang dengan kantong belanjaan yang yah.. nampak seperti shop-a-holic! (WE! Kalo mau jadi traveler sejati jangan kebanyakan shopping, ALVIDHA!!!!) Wajah saya sumringah dan senang sekali. Pengalaman pertama jalan2 di bagian daerah Jakarta, naik busway, SENDIRIAN!! Makasih buat Gusti Allah sudah mau jaga saya di perjalanan. Hehehe

Makasih yah sudah mau baca postingan ini, jangan takut buat jalan sendirian. Ingat! Ada DIA kok yang jaga. Jalan sendirian itu seru lho! Tapi jangan jalan sendirian tengah malam! Itu kah cari penyakit memang. Semoga postingan ini ada manfaatnya walaupun cuma seuprit. MAKASIH LAGI KARENA SUDAH MAU MEMBACA. Salam sayang dan salam manis selalu. Wassalam :)

Tidak ada komentar: