Sabtu, 18 Juni 2011

Jogja Part One

Saya bingung mau cerita darimana.. Soalnya banyak sekali ceritaku disini bela.. Saya dan teman-teman saya pokoknya jumlahnya 14 orang, ditambah 1 dosen pendamping (Bang Soni). Perjalanan pertama dimulai dengan perjalanan semi panjang dari Surabaya ke Jogjakarta. Memakan waktu sekitar 7 jaman lah.. Dari jam 12 WIB sampe di wisma jam 7 pagi teng-teng! 

Oiya, ada yang sedikit horor sebelumnya. Pas sampe ka' di Bandara Juanda, Surabaya.. Kan saya pergi boker dulu (yoi men.. sekalian tes-tes toilet bandara Juanda itu bagemana modelnya :p) Saya pergi mi ke WC, tadinya ada 1 orang cewek cina, pas saya masuk dan memberi sedikit "sedekah" ke WC, saya mendengar suara aneh2 dari WC sebelah......
begini bunyinya "nggg... ngggg... nnnggg..." dan dari suara cewek, KAMPREEETT!! Saya langsung cepat2 menyelesaikan ritual wajib dan segera kabur, pas cek WC sebelah (uji nyali sekalian tes-tes kalo liat sesuatu saya pingsan ato langsung tamat riwayat), ternyata nda' aa orang. Saya lari terpingkal-pingkal.

Oke, sampe di rumah tepatnya di Wisma Talenta 4 di belakang UGM (tempat strategis, lumayan.. bisa genit2an sama cowok2 UGM. HAHAHAHA), kita semua diarahkan oleh Bang Soni (FYI, dosen yang satu ini memang gaul, gokil gillaaa!! Seru pokoknya dibimbing sama beliau), ternyata jadwal kita di hari pertama yaitu BOROBUDUR dan PARANG TRITIS. Oke, setelah sarapan dan bertemu dengan 3 orang senior dari KKU (Keluarga Komunikasi Unhas), ada Kak Kiki, Kak Ikfa sama lupa 1 namanya kodong.. Kita semua langsung cabutttt ke Borobudur.. HEYYYA!! HEYYAAAA!!!!

Memakan waktu 1 setengah jam dengan cerita ongol2 bersama kawan-kiwin, akhirnya kami semua sampe di Borobudur. Disana.. RAME SEKAAALI. Banyak anak sekolah yang juga ikutan studi tur. Setelah urusan bayar2an masuk disana, kita masuk beriringan. Tapi, karena cuaca sangat panas dan saya nda' bawa jaket.. Makanya saya sewa payung dngan harga 3000 perak saja, dan payungnya lucu warna-warni. Sebelum masuk ke borobudur, kita wajib pake sarung2. Warnanya hitam putih. Pokoknya WAJIB.. Saya juga nda tau kenapa.. Mungkin kalo nda pake ki, langsung diculik sama Hanoman :p

PROSES PEMAKAIAN SARUNG-SARUNGAN SAMA MAS2 Borobudur :p
LALU.. LALU.. LALU.. Kita pun berjalan menuju puncak Borobudur, saya dengan ransel serta payung nampak seperti topeng monyet "alvidha pergi ke pasar.. nang ning ning nang ning nuuuunggg", saya dan teman-teman memanjat, POKOKNYA HARUS SAMPE PUNCAK!! HARUSSSS...!!



MENCOBA MENCOLEK PATUNG BUDDHA PAKE PAYUNG "Mas.. Mas.. mau nanya.. kalo mau ke Parang Tritis lewat mana yah, Mas?" Lalu Buddha menjawab "Wah.. Gak tau juga yah Mbak.. " (aduh.. Maap yah Sidharta.. Maap maap!)

YANG PAKE PAYUNG MEMANG PALING KEREN CES,,,
Jalan-jalan dan jalan-jalan sampe bodo', dan yang paling penting. PUTERA jadi model untuk sekarang, soalnya diantara kita-kita dia yang paling eksotis dan fantastis dan betul2 model banget!

PUTERA feat MYMY, judul: cintaku bersemi di Borobudur (ballasi kapten)



GENK ARTI SAHABAT. HAHAHAHHA :p
Aduh.. capekma mengetik! Zzzz Zzzz.. Nantipi pae dilanjut nah.. Intinya perjalanan di Jogja itu lumayan lah.. Sekarang saya mau bobo siang dulu. Makasih sudah mau membaca. Wassalam :)


4 komentar:

nunuucuumi mengatakan...

cieee, dipakein sarung huahaha

Patta Hindi mengatakan...

menarik ceritanya...:)

Alvidha Sastromihardjo mengatakan...

*nunu: io gang dak ku tau caranya pake

*kak patta: makasih kak sudah berkunjung :)

Anonim mengatakan...

Makna filosofinya, kain corak hitam putih itu melambangkan 2 sifat beda (ex: baik-buruk) yg jalan berdampingan dlm kehidupan, sesuai ajaran budha. Trus jg buat menghormati candi. Sama buat nutupin rok ato celana pengunjung yg kependekan, biar lebih sopan, krn itu rumah ibadah :)