Kamis, 02 Juni 2011

thank you, Papah :)

Hari ini panas sekali. AC kamar saya kasih turun derajatnya (heh?), maksudnya saya stel remote ACnya supaya adem kepala ku, terus dari tadi saya sudah bolak balek kulkas buat kasih adem kepala di Freezer (dasar orang aneh). SUMPAH! Rasanya kasih adem kepala di freezer kulkas itu seperti rasanya orang masuk surga.

Sungguh melegakan jika mempunya Papah yang dulu kuliah di Arsitek. LONG LIVE PAPAH!! Di umurnya yang sudah mencapai 56 tahun, beliau masih lincah menggunting, memotong, menggaris dan sebagainya. 

Semalam, saya gelisah, resah, pusing pikir ini pameran fotografiku yang digelar besok (baca: hari ini, Kamis 02/06/2011), ditambah tadi malam itu buletinku mau diperbaiki, jadi makin semarak lah!

Terus saya pergi ke rumahnya Joem (pacarnya Titah), kebetulan Titah dan Joem kerja sama bikin pigura, sampe disana. Saya pikir cuma karton hitam yang dibutuhkan, ternyata ada lagi namanya KARTON MAKET (karton yang tebal sekali hampir mirip tripleks yang dipake sama anak2 Arsi kalo mau bikin maket rumah), dan ada kalimat dari pasangat duet mesra ini. "Mbak.. Susah itu karton maket di potong.. Ini saja baru satu yang jadi". JLEB! Saya cuma bisa pasrah dan berdoa.

Oke, Karton Maket sudah di tangan, thanks to Hajir sudah mau antar ke tempat beli karton (junior saya, kebetulan tadi malam dia nangkring di rumah tungguin buletin, jadi saya manfaatkan saja fasilitas yang ada). Setelah menimbang, melihat, mengetahui dan menatapi lagi ini karton maket yang ada di tangan, saya menyimpulkan Kalo lebih baik saya tidur saja. (mencoba memotong maket pake pisau, dan hasilnya 10cm=1 jam)

Keesokan paginya (hari ini), Papah sudah pulang dari Pangkep. SAYA SENANG dan GEMBIRA. Tapi, pas paginya saya sepik pasang muka sedih dulu dan ngeles

*Saya: Papah.. Bantuin dong..
*Papah: Hoamm.. Bantu apaan?
*Saya: Potong karton maket.. buat pameranku sebentar siang! (sambil menyodorkan karton alias semi tripleks)
*Papah: Ntar.. Papah mandi dulu..
*Saya: Pake apa kah bagus potongnya? Tadi malam saya potong pake pisau buat potong ikan-nya Mama'.. 10cm = 1 jam.. CAPEK!
*Papah: Yaiyalah lama.. Wong pake cutter yang tajam aja kok
*Saya: Iya.. Iya.. Saya kav anak sospol.. Jadi memotong pake rasa sosial, cinta dan kasih sayang..
*Papah: (menjelang menggetok saya pake karton maket, tapi saya menghindar)

Lalu, Papah pun memulai aksinya. Beliau nda jadi mandi, nanggung. Lagian beliau kangen potong2 karton. Dulu waktunya kuliah,, tiap hari berhadapan sama karton beginian. Ckckck..

Srett srett srett, Papah memotong karton dengan lihainya, diukur dulu pake pengagris, tarek garis dengan asoynya.. Sambil menyanyi lagu bengawan solo.. Dan saya pergi nonton tv yang acara gosip-gosip pernikahannya Ata (mantan istri Raul Lemos) dan Carlos (bule yang dinikahi oleh Ata).

Setelah memotong karton menjadi 2, beliau membalut karton maket dengan karton hitam dengan rapihnya.. Tangan beliau sungguh cekatan sampe bikin saya menganga seribu bahasa.

Papah yang sibuk membalut karton maket dengan karton hitam.
DAN VOILA!! Akhirnya jadi, sodara-sodari! 

RAPI dan KINCLONG
yah, terima kasih banyak buat Papah yang sudah susah payah membuatkan saya pigura  buat foto2 saya. Kalo nda ada Papah, mungkin sampai sekarang saya masih menangis teraduh-aduh di rumah. 

Oiya, buat kalian.. Jangan lupa datang ke pameran fotografinya kami yah! Di Pantai Akkarena, Makassar jam 3 sore lah.. Hari ini tanggal 02 Juni 2011. Tiada kesan tanpa kehadiran kalian.. 

Sipp.. makasih yah sudah mau berkunjung di blog ini. Semoga bermanfaat, khususnya dalam hal potong2 karton. Sekian dulu yeaah.. Eke mau capcus mandi ini buat sebentar cantik2 di pameran. Babay and ceumungudh! Wassalam

4 komentar:

Nona Enno mengatakan...

semangaaaat yaaa...... :)

Hartinah mengatakan...

semangat pamerannya!!!

Alvidha Sastromihardjo mengatakan...

iya cemangkaaaa.. cemungudh kaka' :)

Elfira Arisanti mengatakan...

papa serius banget mukanya hihi