Jumat, 23 Oktober 2015

Another Lessons from Friday

Now Playing: After The Rain - Adhitia Sofyan *padahal mah lagi tidak hujan, tapi kalo dengar lagu-lagunya Adhitia bawaannya mau tidur aja.

Oiya, tadi sebelum serius nulis postingan ini saya mampir dulu ke blognya Darwin, ada postingan klik disini and then saya ketawa karena itu tahun 2012 bawa materi tentang blog di Fakultas Hukum Unhas HAHAHAHA, waktu itu agak kaget juga sih lagi selow di koridor kampus dan muncul lah 2 cowok dari Fak. Hukum bawa amplop kirain isi duit eh ternyata undangan untuk bawa materi tentang blogging.. yah detik itu saya pun bersyukur akhirnya ada juga ya fungsinya saya bagi almamater *kemudian nyanyi Mars Unhas 

Mari ke postingan inti, ibarat lagu itu tadi baru intronya.

So, in the morning, I decided to go to office by using Kopaja. Kopaja is one of public transportation lah yah di Jakarta selain Trans Jakarta, Metromini, Kopami, angkot, ojek, taxi serta bajaj. 

bentuknya Kopaja itu begini
hijau-hijau gimana gitu kayak lontong
Kopaja yang saya gunakan untuk pergi ke kantor adalah trayek 66 tapi untuk mendapatkan trayek 66 saya harus jalan kaki dulu ke perempatan Kuningan dari tempat saya, lumayan sih ya sekalian olaharaga siapa tau pas nyampe kantor langsung singset ngekk. Dan pagi ini saya ditemenin sama Fitri (dia itu teman kosan saya dulu anak Makassar juga, tapi sudah pindah ke kosan belakang masih 1 area sih) kebetulan dia mau ke Manggarai dan pergilah bersama.

Sebelum keluar Mampang saya pergi beli bubur ayam yang nantinya akan saya jadikan sarapan kalo sudah sampai di kantor. Nah selesai beli bubur saya jalan dah tu buat ambil Kopaja tiba-tiba...... jengjenggg!! Bubur saya disambar orang yang lagi naik motor. Saya diam, Fitri diam terus tatap-tatapan terus jatuh cinta terus ditembak terus nikah (laahhh.. bubarr! kebanyakan nonton sinetron) yapp buryam saya dijambret maaann~ Agak kaget sih sebenarnya karena si buryam lagi asoy nongkrong di plastik biru dan digenggam oleh tangan tiba-tiba dirampas orang, hikss.. padahal tuh bubur spesial banget tadi minta ekstra ayam, buburnya setengah, kerupuk banyak, bawang goreng segudang, kacang, dll tapi yasudahlah rejeki si Mas-nya yang tadi sukses merebut. 

Dan Si Fitri pun panik "Yah.. Vi' gimana dong itu buburmu? Padahal kau lagi lapar", saya pun menjawab "Selow.. Bubur ini, nyawa aja kadang dijambret tiba-tiba Fit.. apalagi cuma bubur", gak tau kenapa jawaban yang kata Fitri itu bijak keluar dari mulut (mungkin karena hari Jumat, besok weekend jadi bijak gitu deh) padahal dalam hati kesal juga tapi yaudah lah.. mungkin tuh buryam gak akan baik buat tubuh saya, jadi dipindah-tangankan ke orang lain yang mungkin bisa baik buat dia. Sometimes negative situation lead us to get positive mind.

Cobaan kita berdua pagi ini tidak sampai disitu. Di perempatan Kuningan muncullah Kopaja trayek 66 arah Manggarai dan kita berdua naik, Kopaja agak kosong dan kita berdua dapat tempat duduk. Nah! Sekitar 15 menit, muncullah gerombolan lelaki paruh baya, pake kemeja celana jeans bawa ransel terus mereka sepertinya saling kenal tapi sok-sok gak kenal gitu, firasat saya sudah tidak enak. Ada yang duduk di dekat kita, ada yang duduk di belakang dan duduk di depan, pindah-pindah gitu mereka. 

Sampai ada satu Ibu yang turun, tuh gerombolan juga pada berdiri seolah-olah mau turun dan mendekatkan diri ke Ibu (mendekatkan diri ke Tuhan kek zz) terus mereka jaga di pintu depan dan mata saya pun mengarah ke mereka and theen.. salah satu tangan dari gerombolan tersebut masuk ke dalam tas Si Ibu dong.. kaki saya gemetaran pas liat, mau teriak "copet!" tapi malas banget entar saya diapa-apain, Fitri tidak sadar sampai saya yang sadarkan kalo di Kopaja ini ada copet. Saya berdua panik tapi stay cool gitu deh. Dan ada lagi satu perempuan yang mau turun digituin juga. Oke kita berdua makin panik dan.. "Turun aja yuk!!" sambil bisik-bisik. 

Nah pas turun dong, saya berdua dihalang-halangin sama copet area belakang, malas banget "Kok turun cepat neng...", "pelan-pelan Mbaak" gitu ngomongnya mereka, eh kutukupret malas banget kan terus Si Fitri dicolek gitu katanya, dan kita pun lompat dengan selamat. Turun dari Kopaja pas di depan Setiabudi one, ngecek isi tas alhamdulillah masih lengkap. Yess, God still love us *sujud syukur. Dan kita pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke tujuan masing-masing dengan menggunakan bis Trans Jakarta aja,

Di perjalanan ke kantor saya pun mikir, mungkin ini teguran alam semesta sekaligus Sang Pemilik untuk lebih berhati-hati dan jangan mengambil tindakan gegabah. Saya tidak bisa bayangkan kalo tadi saya teriak "copet!", mungkin saya dan Fitri akan diborongin, walaupun sumpah! Saya tidak enak banget dengan Si Ibu yang tasnya dimasuki tangan Si Copet, yah semoga apa yang hilang dari Si Ibu akan digantikan dengan sesuatu yang lebih besar dan untuk gerombolan Copet.. semua pasti ada balasannya lah. What goes around, comes around. 

Yah, another side of Jakarta, jangan cuma termakan dengan rayuan lampu-lampu serta gedung-gedung yang megah, terkadang kita juga harus berhati-hati dengan sekitar. Dan semenjak kejadian tadi, saya dan Fitri sepakat untuk tidak naik Kopaja dulu untuk sementara waktu, agak trauma ringan sih zzz

Ok then, saya sudah mau pulang, mau weekend di Karawaci ketemu Papah. Semoga kita semua selalu dalam lindungan-Nya (endingnya kayak orang ceramah gitu deh), aamiin. Makasih sudah membaca, tetap waspada yaaaa dengan sekitarmu. Wassalam!

1 komentar:

Hanamilia Alcara mengatakan...

deh, gilanya...main borongan mi pncopt skrang di'...ckckck