Senin, 19 Oktober 2015

Homesick Episode Sekian-Sekian

As usual bangun jam 3 subuh. Saya tidak tau sepertinya sudah default setting di tubuh saya yang selalu membuat saya terbangun tiba-tiba di tengah malam, pukul 2 atau 3 pagi, terus bengong dan mulai mikir macam-macam.

Kini, pikiran saya tertuju ke rumah, jangan tanya ini homesick episode berapa yah? Saya saja sudah tidak menghitung. Mungkin saja homesick yang membuat saya susah tidur.

Kemarin, one of my source of happiness a.k.a mypacar ulang tahun dan diajaklah saya makan bersama keluarganya di Bogor. Sampai di Saung Kuring (eh benar nda sih namanya) ketemu orang tuanya, kakak dan suami kakaknya serta ponakannya yang lucu-lucu. Pas makan bareng saya malah homesick, yhaa salah satu kekurangan saya yaitu baperan banget cuyy (apalagi kalo urusan family matters, warbyassaa bapernya) wkk.

Homesick banget karena terakhir makan bersama keluarga inti pas lebaran idul fitri kemarin di Makassar di Ayam Goreng Bu Ruth (deh hapal). Liat keluarganya mypacar makan bareng cerita-cerita langsung saya ingat keluarga sendiri yang terpisah-pisah. Papa di Karawaci, saya di Jakarta, dan Mama, Mas Didi dan Yayang di Makassar.. How sad isn't it? Oke sudah mulai baper, tisu mana tisu -_-

Yah pisah seperti ini semua ada alasannya.. saya kerja, papa kerja, adek kuliah di Makassar jadi mesti dijagain Mama saya. Kalo Mama bilang yang penting masih bisa berkomunikasi. Mendengar suara atau chatting dengan mereka seenggaknya bisa mengurangi kadar rindu yang menggebu-gebu.

Tuhan mungkin menciptakan rindu supaya kita sadar bahwa cinta itu ada dan hati tergerak untuk mendoakan agar objek yang dirindukan selalu dalam keselamatan dan lindungan-Nya.

Baper bikin ngantuk, oke mari lanjutkan tidur. Semoga objek yang saya rindukan, tidurnya nyenyak semua.. yang di Makassar, di Karawaci, di Bogor, i miss you all *hug satu-satu.

Wassalam

1 komentar:

Hanamilia Alcara mengatakan...

tringat kbiasaan wktu msih kuliah. slalu trbngun jam 12 mlam dan nda bsa tdur smpe jam 4 subuh.