Selasa, 05 Agustus 2014

Mari Melipir Ke Kawasan Cikini

Now Playing: Norah Jones - Don't Know Why dan lanjut Rod Stewart - Till There Was You * lagunya jazzy cozy adem gimana gitu man.. Kalo dengerin lagu-lagu kayak gini, terus sambil duduk di teras minum es jeruk sambil baca novel.. weitsss... kind a beautiful life, isn't it?

Oke, hari ini mau ngepost tentang salah satu kawasan di Jakarta yang paling doyan saya samperin, hehehe, yap.. namanya Kawasan Cikini. Kenapa sih spesial sekali mau nulis tentang Cikini? Karena tempat ini penuh memori, hahaha.. soalnya di tahun 2011, ada sekitar 2 mingguan saya tinggal di daerah Cikini dalam rangka Study Tour bareng teman angkatan (Komunikasi Unhas 2009), dan lumayan seru lokasinya, banyak tempat makan.. hahaha you know lah saya anaknya demen makan, tapi gasuka makan teman kok.. gak enak!

Cikini terletak di pusat Jakarta, yah.. dekat Tugu Tani, masuk daerah Menteng juga, dekat dengan kantor saya sekarang. Awal saya pindah ke Jakarta ini untuk kerja, tempat yang paling sering saya kunjungi adalah Cikini, yah karena saya lumayan tau daerah ini walaupun cuma dikit.

Cukup banyak memang pusat-pusat kuliner di Jakarta, dan Cikini salah satu kawasan yang layak dipertimbangkan untuk memenuhi kesenangan para pengejar kuliner seperti saya. Oke let me tell you some of my favorites hehehe.. Mungkin saya bakal kasih tau 3 favorit saya aja yah di Cikini ini, soalnya ternyata yang saya suka ini, termasuk legend juga dari daerah Cikini... hahaha, ini lidah jadul amat ya.. tau aja yang mana legend-legend :p

1. Toko Roti Tan Ek Tjoan

Toko Tan Ek Tjoan | Roti Nougat yang enaaaaak banget! JUARA! 
Lokasi Toko Roti Tan Ek Tjoan ini berada di Jalan Cikini Raya (Sebelum Taman Ismail Marzuki kalo dari arah Tugu Tani). Saat itu, saya lagi menemani kakak di kosan saya untuk ujian proposal S2 di Mercu Buana, dan saya lapar.. mau cari pengganjal perut. Yaudin, saya jalan-jalan ke Cikini Raya dan menemukan toko ini. Kesan vintage sangat berasa ketika melihat toko ini. Awalnya kupikir Tan Ek Tjoan ini semacam tempat tukang jahit hahaha, ternyata toko roti.

Saya membeli Roti Nougat dan hmmmm... enak! dan sangat berbeda dengan roti-roti biasa, memakan roti dari toko ini saya lalu mengingat masa kecil saya, beli roti di abang-abang jualan roti naik sepeda yang dibelakangnya ada kotakan seng gede. Persis! Ternyata toko roti ini sudah ada sejak 1921. WAOW! Dan tetap berdiri hingga sekarang, tetap eksis di kalangan Oma Opa. Sewaktu saya kesini banyak Oma-oma yang memborong roti disini.

Kelebihan roti ini, pengawet yang digunakan sangat sedikit, itulah yang membuat rasanya lebih berbeda tapi ya gitu.. pengawet kurang otomatis roti ini tidak tahan lama. So, buat kamu yang pengen merasakan masa lalu di sebuah gigitan roti *tsaaah*.. yuk ke Tan Ek Tjoan.

2. Bakmi Gondangdia

Bakmi Gondangdia, slurrrppp... 
Agak geser dikit ke arah Gondangdia, tapi masih satu kecamatan kali apa kelurahan ya.. pokoknya masih daerah situ-situ aja. Awalnya saya diajakin Mbak Ade (atasan di divisi saya) untuk makan siang disini.. yah yang namanya gretongan ya.. pastilah ikut! Hohohoho.

Rumah makannya tidak begitu luas, bercat hijau, tapi pengunjung membludak! Saya dan teman-teman kantor harus sampai mengantri untuk mendapatkan tempat duduk, dan ternyata banyak juga yang doyan makan disini. Bakmi Gondangdia telah berdiri sejak tahun 1968 oleh seorang keturunan Tiongkok yaitu Toe Wah Seng & Lim Kwi Fong dan mungkin sekarang diteruskan oleh anak-anaknya.

Mie yang mereka pakai ternyata dibuat sendiri, makanya rasanya sangat berbeda dengan bakmi bakmi yang lain, potongan ayam berbumbu serta pangsit yang lembut.. hmmmm.. dahsyat sampai kerongkongan hahaha. Selain Bakmi Ayam, dijual menu lain.. salah satu yang dapat diperhitungkan adalah Mie Sapi Lada Hitam, tapi maaf saya tak sempat foto.

Dan kalo mampir ke Bakmi Gondangdia, kurang rasanya kalo tak mencoba Es Podeng yang ada di depan Rumah Makan ini... SEGER ABEZZZTT!!

Es Podeng yang Segerrrr...
Yap, bagi yang ngaku pecinta mie.. yuk ke daerah Gondangdia.. ajak saya juga boleh, ikhlas dan terima traktiran kok! Hahaha :p

3. Pempek Megaria

Pempek campur! Endesss banget~
Nah ini nih, juara! Hahahah.. Saya baru nyoba beberapa jam yang lalu tapi langsung jatuh cinta pada gigitan yang pertama. Hayoloh! Megaria tanggung jawab lho! Lokasinya terletak di Metropole *ituloh yang ada XXI-nya dan tempatnya di bagian belakang.

masuk kawasan metropole yang cukup legend
Pempeknya gede-gede, makanya saya doyan, dan sesuailah dengan kantong anak kosan.. yap amat sangat worth it, tempatnya juga cozy.. ada bioskop jadi kalo kenyang terus pengen nonton film atau nongkrong-nangkring sebentar bisa banget! Pempek Megaria sudah ada sejak tahun 1989, makanya Pempek ini legend banget sampai sekarang. Dan pempek ini kan biasa ya pempek, saos ama sambal ternyata ada tambahan ebi gitu jadi berasa ikan udang nyampur dalam piring. HUAAA! Enak banget pokoknya... yap pasti harus kesini lagi lah..

*OKAAAYY! Itulah 3 terbaik tempat makan yang bisa saya share yang menurut saya cukup recommended! Sebenarnya masih ada, BANYAK! Di Cikini banyak banget tempat makan, cuma saya share top 3 aja dulu yaaa.. nanti besok post yang lain.. janji!

Sekian dulu postingan saya, semoga bisa nambah info untuk agan-agan yang emang lagi laper, atau jadiin makan sebagai kerja sambilan saja. Hehehe. Wassalam :)


Tidak ada komentar: