Senin, 24 Agustus 2015

Falling?

Now Playing: The Carpenters - When I Fall in Love

Pagi ini saya lalui dengan tidur sehabis sholat subuh selama kurang lebih 45 menit. Setelah bangun dan mandi, saya pun berkaca sambil melihat wajah saya yang biasa saja, melihat kantong mata yang semakin hari semakin mirip SBY (kenapa SBY selalu identik dengan kantong mata ya? HAHAHA), melihat alis yang tipis karena pensil alis belum dipakai, melihat satu jerawat di dagu yang sudah mengering (thanks to salep mejik) dan oke semuanya baik-baik saja, but WAIT! Damn.. Ada jerawat di hidung. Grrr..

Jika Mamahku melihat posisi jerawat di hidung, pasti saya sudah digangguin "Eciyeee.. lagi jatuh cinta pasti ini anak, ada jerawatnya di hidung", tapi entah ini sebuah fenomena alam gaib atau apa Allahualam, ketika saya sedang tertarik dengan seorang lawan jenis, pasti akan ada satu jerawat yang nongol di hidung. Ok, This is how I hate myself when I am falling in love (ini ngetiknya sambil senyum-senyum gak jelas kaya pasien RSJ).

So am I falling in Love? Are you falling in love, Alvidha?

Honestly, I don't know what kind of feeling that I feel right now. I am just.. hmm.. I am just.. hmm (ini diketik sambil hamm hemm hamm hemm terus hidung kembang kempis kayak kerbau) I am just feeling comfort with someone right now. A simple guy who came to my life and always made me laugh. Ini jujur mau lanjutin tapi ngetiknya awkward. Ya begitulah adanya. Sometimes you want to avoid the feelings but it happens. Begini lah kalo udah bawa perasaan begini, bisanya cuma ngetik doang, sisanya awkward. HAHAHA (ini juga hahaha-nya awkward).

Sekarang saya lagi mikir, bagaimana caranya ngilangin nih jerawat di hidung dengan cepat karena hari Sabtu mau ikutan Indonesian Jazz Festival dengan seorang sahabat saya, Aldillah. Lah emang ngaruh jerawatan sama nonton konser? As usual, mau foto-foto bo'.. kali aja saya ketemu idola saya, Mas Abenk Alter terus bisa selfie bareng kan kalo ada jerawat di hidung ntar Abenk-nya lebih kinclong dari saya.

Flower blooms, so does hope
taken by my phone, lokasi: tembok kantor
Flower blooms, so does hope. Terkadang jika perasaan sudah datang, akan ada secercah harapan yang mengikuti. Bukankah yang membuat hidup lebih berwarna adalah harapan? Walaupun harapan itu berwarna bunglon, setidaknya hidup tidak hanya berwarna hitam dan putih. Acikiwiiir niuniuniu~

Sudah ah, saya tidak berhenti tersenyum mengetik ini. Ini saja teman kantorku yang duduk di sebelah sudah bertanya "Pi'.. senyum-senyum mulu, abis menang duit lu?", dan saya jawab "Lagi usahain menang, cuy.. Menangin hatinya" *kemudian disemprot obat nyamuk*.

Setidaknya ini adalah perasaan positif, bukan negatif. Jadi, saya menikmatinya saja. Sesuatu yang terjadi jika dinikmati akan terasa nyaman bukan? Ehe ehe ehe ehe *nyengir bego.

Makasih sudah membaca. Wassalam :)

1 komentar:

dweedy ananta mengatakan...

Abenk Alter itu kalo dak salah suaminya Alodita ya? ^^ Kalo bener saya ngefans ma istrinya itu :p Mba Alodita-nya >.< *oke ini salah fokus sekali*