Senin, 05 Agustus 2013

Lessons from Ramadhan


Now playing: The Beatles - I Feel Fine.

Assalamualaikum. Selamat siang!
Sekarang sudah puasa yang ntah ke berapa, yang saya tahu lebaran sebentar lagi. Makassar sudah mulai macet, pusat perbelanjaan sudah dipenuhi orang, iklan berubah cerita dan berubah pesan, diskon dimana-mana, beberapa masjid mulai sepi ditinggal jamaah yang lebih prefer buat kue di rumah atau belanja baju baru di mall pada malam hari, dan kalender sudah menunjukkan libur cuti bersama bagi pegawai (yeah, this is my favorite!).

ketupat lebaran | google

Ramadhan setiap tahun selalu memberi cerita dan pelajaran yang beraneka ragam, saya pun tak luput dari keistimewaan bulan Ramadhan ini. Ada banyak pelajaran dan kejadian yang terjadi di bulan Ramadhan kali ini. Mulai dari Ramadhan dengan suasana yang berbeda yaitu berpuasa sambil beraktivitas di kantor, di bulan Ramadhan saya kehilangan orang yang saya cintai, dia tidak mati, tapi kita berdua memutuskan untuk tidak bersama lagi, merasakan yang namanya gajian alias gaji pertama dan kehadiran ponakan baru yaitu anak dari kakak sepupu tertua saya.

Apa yang diajarkan Ramadhan kepada saya tahun ini?

IKHLAS dan KUAT 

Hidup saya berubah total semenjak saya sarjana, tak ada lagi mental kerupuk. Dunia kantor bukanlah dunia bangku kuliah, dunia kantor menurut saya lebih kejam. Kamu tidak berhadapan dengan teman kuliahmu yang nyinyir, tapi kamu dihadapkan dengan orang-orang kantor yang bisa dibilang lebih tua dari kamu dan ternyata lebih nyinyir serta keras. Jaman dulu kuliah gak datang sehari orang sekitarmu cuek bebek, di kantor? Kamu pergi ijin 1 hari gak masuk, besoknya sudah diceritai sekantor, hoooaaam!

Bulan puasa mengajarkan saya untuk kuat di hidup yang agak kerasan ini. Bos saya mengajarkan untuk selalu kuat dan ikhlas serta niat yang stabil jika ingin bertahan di dunia kerja. Alhamdulillah, bos saya juga orangnya baik serta humoris, selalu mengajarkan saya tentang menghadapi hidup yang keras, maklum bos saya sudah melanglang buana mi, dulu kuliah di Amerika 3 tahun sendiri disana, jadi bisa dibilang sudah banyak makan asam garam kehidupan.

Suatu hari, masih di bulan Ramadhan.. saya sedang santai-santai di ruangan, terdengar suara tukang cat sedang bernyanyi lagu dangdut sambil ngecat (kebetulan kantor lagi di renovasi bagian luarnya), lalu bos saya keluar dari ruangannya..

"senang banget yah jadi tukang.. panas-panas ngecat masih sempat-sempatnya menyanyi, coba liat kita? udah dalam ruangan, kena AC, masih aja ngedumel, ngeluh..

Saya tersenyum, nyengir, bos saya memang lucu. Lalu bos saya berkata "emang tuh apa-apa mesti pake niat kuat.. pake hati.. (sambil nunjuk dadanya), kalo niatnya gak kuat, yagitu deh.. doyan ngantuk, males-malesan.. kamu kalo ngantor pake niat kan?", saya pun mengangguk, iyalah saya kalo ngantor berdoa dan niat.

Kita memang harus butuh niat. Percaya, niat dan berusaha. Itu kuncinya.

Selain itu bulan Ramadhan mengajarkan saya untuk ikhlas menerima nasib. Bersyukur jika kita dicintai dan bersabar jika kita dibenci. Ikhlas adalah jalan menuju hidup yang lebih damai, indah, tenang dan sebagainya. Jika hati tidak ikhlas pasti hidup kita akan gelisah. Jadi, Ramadhan kali ini saya diajarkan untuk ikhlas merelakan apa yang sebenarnya bukan milik saya serta ikhlas menerima apa yang dikehendaki-Nya.

Bulan Ramadhan tak sekedar mengajarkan kita menahan hawa nafsu, lapar haus, dll, tapi mengajarkan kita menjadi manusia yang lebih baik, tidak serakah, calm and cooling down, ikhlas dan kuat.

Terima kasih Allah, saya masih bisa menikmati Ramadhan tahun ini, ijinkan saya menikmatinya tahun depan lagi. Aamiin.

Wassalam :)

2 komentar:

Arif Abdurahman mengatakan...

Karena Ramadhan diciptakan sebagai bulan pembelajaran. Ramadhan kareem!

Alvidha Septianingrum mengatakan...

Alhamdulillah.. semoga tahun depan masih dapat bulan Ramadhan :)