Selasa, 05 Juni 2018

New Chapter Of Life: Hamil

Usia kehamilan saat ini: 34 minggu, alhamdulillah
photo taken by: Titah 

Assalamualaikum, hai!

Ini ngabsen ngeblog ada berapa bulan ya? Hahaha, maaf kalo saya jarang banget ngeblog karena banyak sekali kesibukan yang saya kerjakan di hari-hari yang lalu. Yes berhubung sekarang sudah tidak bekerja dan sedang stay leyeh-leyeh asoy di rumah Makassar makanya bisa menyempatkan diri untuk ngeblog dan share ini itu lagi.

AWAL KEHAMILAN

Saya dinyatakan hamil oleh dokter ketika masuk bulan November 2017. Saat itu saya sedang menunggu jadwal menstruasi yang biasanya muncul di awal bulan, tapi ngecek aplikasi kalender udah telat 5 hari. Saya ceritakan ke suami, beliau nyaranin telat 7 hari aja baru beli test pack. Saya ingat sekali hari Sabtu (lupa tanggal berapa hahaha) saya meminta tolong Abang Go-Mart untuk membelikan testpack karena kita berdua mager keluar ditambah badan saya udah ngilu-ngilu gak enak kayak gejala PMS. Testpack datang, saya pipis, ngetes dan yaah ada 2 garis samar-samar, terus saya masih kurang percaya tapi nanya sana-sini katanya sudah hamil, oke baik.

Sorenya sebelum ke dokter kandungan di RSIA Budhi Jaya, saya membeli testpack buat test lagi di toilet rumah sakit dan 2 garisnya semakin jelas terpampang nyata. Saat konsultasi bersama dokter, beliau ngitang-ngitung kapan terakhir saya haid segala macam ternyata yaaa~ saya dinyatakan sudah hamil 5 minggu. Alhamdulillah. Tapi kelar dari RS saya bertanya-tanya pada diri saya sendiri "Kok bisa hamil ya?" Hahaha, ya emang bisa sih secara sudah ada partner bikinnya :p

Awal menikah saya memang agak ngebet punya anak hehehe ditambah udah ditanya-tanyain sama orang tua dan beberapa orang, sempat pusing juga dan nanya-nanya ke diri sendiri "Kok saya belum hamil? Kok ada ya yang sebulan nikah langsung isi? Kok saya ngga?" dan segala pertanyaan kecemasan yang menghampiri. Di awal 3 bulan pernikahan saya mikirin banget hal itu sampai udah di titik yaudahlayaaaaa kalo sudah rejekinya insya Allah akan hadir juga buah hati dan saya pun fokus bekerja, mengurus hal lain dan sudah tidak pusing lagi dengan isi-isian.

Lalu, saya dinyatakan hamil pas saya sedang sibuk-sibuknya hahahaha. September dan Oktober 2017 adalah bulan sibuk di kantor saya kemarin (sekarang sudah resign lagi haha), karena di bulan itu banyak sekali event yang digelar belum lagi saya sempat keluar kota ke Solo dan Jogja urusin event tata kelola internet dan sebagainya membuat saya tidak mikirin lagi masalah punya momongan. Tapi Allah punya rencana lain, di saat saya sudah gak mikirin malah dikasih rejeki buah hati oleh Dia, alhamdulillah.

TRIMESTER PERTAMA

Jangan bayangkan trimester pertama bisa saya lalui dengan mudah, malahan tidak sama sekali. Mantap jiwa. Saya disibukkan oleh adegan muntah dan mual parah. Seumur-umur baru pada saat ini saya TIDAK NAFSU SEKALI DENGAN YANG NAMANYA MAKAN, hahaha padahal elu elu semua pada tau kan yaaa hobi saya makan.. life for eat and eat for life.. tapi ketika hamil semua itu musnah. Kadang saya stress sendiri ketika saya sudah ngunyah 3-4 sendok nasi tapi harus lari ke toilet untuk jackpot mantep sampai keringat dingin, bahkan pernah nangis di pelukan suami.. nangis karena takut si bayi gak makan di dalam perut. Puncak kelemahan terjadi di Desember 2017 dimana saya membawa diri ke IGD (dibantu temanku Si Dicil, karena suami lagi dinas) dan minta diopname aja karena sudah lemas, dehidrasi dan drop banget.

Di trimester ini saya juga sudah mulai lemah untuk ngantor, kadang ga masuk jadi harus remote aja dari rumah. Alhamdulillah ibu-ibu di kantor saya kemarin pada pengertian. Saya selalu ketawa kalo mengingat momen kemarin seperti keluar rumah kudu bawa kantorg plastik karena saya bisa muntah dimana saja (pernah muntah di taxi lah, halte busway lah, di atas motor gojek lah hikss). Ada beberapa makanan yang saya anti banget seperti ayam bakar, sate, yang santan-santan pokoknya yang spicy spicy untuk sementara saya sudahi dulu hubunganku dengan mereka. Saya malah pengennya makan yang hambar-hambar seperti sop ayam, tempe bacem, nasi, ikan tongkol (itupun yang ga dicabein) dan favorit saya adalah jus buah naga dan buah mangga (yang tidak pakai susu, karena susu memicu kemualan abadi saya).

TRIMESTER KEDUA

Bulan 4 dan 5, mual dan muntah masih setia menemani walaupun intensitasnya sudah agak berkurang di bulan ke 5 menuju 6, yang penting tetap sediain kantong plastik dan minyak angin di kantong serta kalo jalan kemana-mana harus pakai masker karena hidung jauh lebih sensitif. Tapi ada kisah yang lebih drama lagi hahahaha. Masuk bulan ke-6, perut bawah saya selalu sakit dan kalo pipis nyeri banget sampai pernah di kantor saking kesakitannya saya jalan menuju ruangan sambil meraba dinding. Pulang ke rumah saya nangis dan saat suami datang saya minta dibawa ke IGD saja takutnya saya terkena infeksi saluran kencing (karena kalo pipis sakit banget). Setelah ditangani dokter jaga di IGD, dikasih obat dan agak enakan malam itu saya pulang dan besoknya saya periksa ke dokter obgyn langganan saya.

Guess what? setelah di-USG jeng jeng jengggg ternyata di dinding rahim di atas saluran pipis saya ada miom yang katanya segede telor ayam (itulah yang membuat saya kesakitan). Loh kok dari awal kaga kedeteksi? Kata dokter sih karena bayi semakin besar, dinding rahim menipis maka miomnya makin menonjol, oke baik.. lalu saran dokter? Saya disuruh bedrest dan berhenti bekerja. Sedih? Banget karena saya sudah nyaman dengan kantor saya yang serius tapi santai. Lusanya saya pamit dengan orang kantor dan meminta maaf karena saya harus resign tiba-tiba dan alhamdulillah mereka semua mengerti dan mendoakan agar kondisi saya dan bayi selalu sehat.

TRIMESTER KETIGA

Alhamdulillah sekarang sudah masuk 34 minggu, bulan ke-8, trimester 3. Di usia kehamilan 30 minggu kemarin saya dan suami memutuskan agar saya bedrest dan lahiran di Makassar saja agar saya tidak sendirian dan kesepian di rumah (saat suami ngantor ataupun dinas ke hutan) dan juga ada Mama saya ngurusin dan jagain di rumah Makassar. Alhamdulillah saya senang bisa kembali ke rumah Makassar tapi sedihnya saya harus long distance sementara dengan suami (yah nanti dia nyamperin dan cuti pas hari persalinan tiba).

Di trimester ini saya lebih fokus ke bedrest dan makan yang sehat bergizi apalagi ada Mama yang masakin dan jagain betul anaknya serta calon cucunya. Di trimester ini juga muntah dan mual sudah hilang walaupun gak hilang-hilang amat yah kadang muntah kalo perut sudah terlalu penuh. Yang saya rasakan sekarang sih pegal linu di seluruh badan, kadang gatal-gatal, gerah, dan sesak napas kalo malam karena mungkin bayi di perut semakin membesar, tapi yah dinikmatin aja.. toh alhamdulillah banyak yang sayang dan perhatikan hihihi :p

***

Buat yang baca tulisan ini, doain yah semoga lancar sampai hari persalinan tiba. Insya Allah akan lahiran di pertengahan bulan Juli besok. Buat ibu-ibu yang sedang hamil, semangat!! walaupun kadang pusing dan stress melanda belum lagi mood swing ini itu hahahaha. Buat para suami yang sedang mendampingi istri yang sedang hamil tetap bersabar dan SEMANGAT!!

Can't wait to see you my baby! I love you before I met you muach!

Makasih ya sudah membaca, siapatau ada juga yang mau share cerita kehamilannya.. silahkan!

Wassalam :)


Tidak ada komentar: