Sabtu, 07 Desember 2013

Hikmah Menumis Kangkung

Now Playing: You Remind Me by Usher. Ini lagu R&B pertama yang saya hapal dan tau gerakan joget-jogetnya. Usher always awesome for me! Kelas 2 SMP saya selalu nyanyi ala-ala rap di atas pete-pete dengan lagu ini. Hahaha. Semenjak suka lagu ini, saya pun mempelajari istilah-istilah orang afro amrik kalo sedang berbicara (urban speaking) *yaelah.

Tadi pagi setelah berjogging ria di lapangan karebosi selama hmm kurang lebih 1 jam, pikiran saya langsung menuju ke tumis kangkung.. iya, dari kemarin saya mau sekali makan tumis kangkung dengan irisan tipis cabe keriting ditambah tempe goreng tepung dan ikan serta sambal dabu-dabu. Saya yang sedang jogging bersama Mamah pun ijin terlebih dahulu "Mama, hari ini saya yang masak nah!", lalu Mama dengan enteng menjawab "Asal kita semua tidak keracunan", HAHAHA..

Sampai di rumah saya lalu kerja kangkung, maksudnya ambil kangkung, cabut-cabut, cuci, bersihkan dan lain-lain. Saya mengambil kangkung 1 ikat yang saya beli di pasar, karena kupikir 1 ikat kangkung bisa untuk memenuhi perut-perut orang rumah. Setelah menggoreng ikan, menggoreng tempe, kini giliran si kangkung yang akan saya tumis.

Setelah saya tumis irisan bawang putih yang imut-imut manja bersama irisan cabe keriting gagal bonding, saya pun memasukkan kangkung.. ncesss... begitu bunyinya ketika saya memasukkan kangkung.. saya langsung berasa seperti chef chef yang di tv.. HAHAHA.

Tiba-tiba ada yang aneh.. kangkung yang awalnya memenuhi 1 wajan.. pas matang hasilnya cuma seiprit. DAMN! Ekspektasi yang jauh dari realita. Kata Mamah memang begitu kalo menumis kangkung (iya ini tumis kangkung perdana saya, biasanya saya masak sayur bening dan sop), kangkung yang dimasak banyak, pas matang karena dia layu hasilnya pun seiprit. Saya agak kecewa, tapi rasa kecewa berbanding terbalik dengan rasa tumis kangkung saya yang katanya sudah lolos casting masuk meja makan.

Saya pun menarik kesimpulan *tsah*.. jangan terlalu berharap yang banyak atau high expectation, karena biasanya hasilnya hmm.. cukup mengecewakan.. jadi harapan yah jangan ketinggian.. yang regular-regular saja. Seperti tumis kangkung ini, yang ditumis 1 ikat banyak, eh hasil yang jadi malah seiprit.. ini rasanya sama seperti hm.. kamu membuang tenaga dan pikiran yang banyak untuk suatu hal, tapi yang kamu dapat tidak sesuai... tapi kalo kamu menambahkan harapan kamu dengan bumbu-bumbu penyedap pasti hasil yang seiprit itu bakal enak! Serius!

WAH! Super sekali yah *pret! Padahal dari tumis kangkung doang ji. HAHAHA.

orang rumah saya sih hobinya makan ginian.. asiipaaa'!!* ehem! sudah jago masak dong! hahaha..
Okedeh.. selamat berakhir pekan teman-teman! Semoga akhir pekanmu menyenangkan. Wassalam :)

3 komentar:

Andini Khaerunnisa mengatakan...

oseng kangkung adalah masakan andalanku waktu pertama kali memperkenalkan masakanku sama org2 di kampus. yang sempat bikin temanku yg mengidap asam urat kambuh penyakitnya... hahaha. mauka coba makanan masakan ta ka :3

Alvidha Septianingrum mengatakan...

*ndichaa: deh siapa mi tu temanmu? masih muda sudah kena asam urat.. HAHAHAHA.. ke rumah mki dek kalo mau makan :)

Hanamilia Alcara mengatakan...

ciee...jago mi masak...